Mendidik Menggunakan Permissive Dan Neglectful Parenting Akan Mendidik ‘Sifat Kehaiwanan’ Anak?

KENAPA KITA TAK ELOK JADI PERMISSIVE atau NEGLECTFUL PARENTS…

Haiwan datang ke dunia ini dengan coding mereka untuk menjadi haiwan itu…contohnya itik tidak pernah confuse menjadi ayam atau kucing…itik tetap menjadi itik dan akan pandai berenang walaupun ia dijaga oleh emak ayam.

Namun, pernah wujud anak-anak manusia yang hilang di hutan dan hidup bersama haiwan lalu beroperasi seperti haiwan juga.
Kerana tiada input dari manusia.

Di dalam diri manusia memang ada bahagian ‘haiwan’ biasa. Contohnya, lapar, maka kita makan, rasa tidak selamat, maka kita akan mencari perlindungan, tergugat, kita lari atau melawan atau freeze, keperluan untuk membiak…dan banyak lagi…

Oleh itu kita lihat, bila anak-anak tidak diberi input, dididik dengan bijak dan sabar, dan nilai-nilai murni ditunjukkan dan dihayati, maka apa yang keluar adalah sifat kehaiwanannya.

Contohnya, Bila anak sudah 4 tahun bergaduh, tidak dileraikan dan ajar bagaimana untuk mengendalikan perasaan masing-masing…dan diberi input dan dididik untuk bertolak-ansur…maka anak itu akan bertindak dengan perasaan paling dominan dalam dirinya semasa itu, iaitu geram dan marah…kemudian apa yang terjadi? Ya, bergaduh sehingga boleh bertumbuk dan sebagainya.

Tak bolehlah semua nak biarkan anak itu memahami sendiri…anak itu perlu tunjuk ajar yang tidak melunturkan harga dan hormati diri merkea.

Baca post Ibu sebelum ini mengenai maksud Permissive dan Neglectful Parenting untuk memahami lebih mendalam.

Kita sambung lagi ya…

Comments

comments