Anak Usia 0-3 Tahun – Apa Penting Tahap Umur Baby Baring Melentang tu?

Ramai ibu bapa tidak tahu PENTINGNYA tahap umur BABY baring MELENTANG dan helpless tu…

Umur baby tentunya 0-3 bulan ke bawah. Baby tak tahu buat apa-apa, mungkin menganggah sahaja.

Selalunya, ibu bapa akan biarkan saja…paling-paling bagi susu, salin lampin dan biarkan saja baby sendirian.

Namun, ibu bapa yang bijak, tahu, pada usia ini anak tiada minda sedar. Yang wujud cuma yang bawah sedar. Diserapnya semua perkara yang berlaku di kelilingnya.

Bayangkan ibu bapa yang tidak prihatin tinggalkan anak dengan orang yang mulutnya asyik memaki dan mencela orang, itulah yang diserap. Orang di sekeliling anak itu pula asyik bergaduh dan bekelakuan kasar….serap lagi!

Aduh! mama papa bercakap penuh berbudi bahasa….sedar-sedar bila anak pandai bercakap…akhlaknya kasar dan perkataannya kasar…dari mana datangnya…ya dari apa yang dia serap semasa 0-3 bulan!

Kalau si ayah selalu memarahi si ibu atau si ibu memarahi si ayah di hadapan anak…maka terseraplah tenaga marah ke dalam diri anak itu…bila dia besar sikit…si ibu dan bapa hairan kenapalah si anak ni cepat sangat marah dan mempunyai perangai cepat marah…

mmmmm….jangan pandang rendah lagi apa yang boleh dibuat pada anak anda yang berumur 0-3 bulan

Ambil masa, cium, agah dan yang penting bercakap dengan anak itu. Tunjuk itu dan ini. Beri input…bacakan buku yang banyak gambar…janganlah pula bagi ipad atau tengok TV. Kesian sel otaknya!

Anak umur 0-3 bulan, sangat memerlukan input positif anda…lapangkan masa bagaimana sibuk pun. Cari jalan untuk bercakap dan bersembang dengannya…bersembang? Ya bersembang…kata nak anak cepat bercakap 🙂

Part 2: Peranan Ayah Dalam Keluarga – Mendidik Anak Dua Tahun

Sambung….

PART 2: PERANAN AYAH DALAM KELUARGA – MENDIDIK ANAK DUA TAHUN…

Pada usia dua tahun atau lebih atau kurang sikit, merupakan masa yang paling mencabar ibu bapa. Seperti yang Ibu selalu katakan sebelum ini. Jika bijak ibu bapa kendalikan perangai anak-anak kecil itu semasa ini, InsyaAllah, akan lebih mudah menguruskan mereka bila sudah remaja nanti.

Tantrum yang sering ditunjukkan anak-anak kecil masa ini adalah cetusan-cetusan perasaan, rasa tidak selesa atau tak puas hati. Kadang-kadang tu, hanya sebab tak pandai makan dengan sudu pun dah boleh menyebabkan mereka mengamuk.

Kenapa?

Sebab pada usia ini dia nak buat macam orang dewasa tapi motor skil belum mahir. Itulah yang menyebabkan dia kecewa. Malah dia ingat dia dah dewasa pun. 🙂

Relaks, jangan cepat nak melenting bila dia jatuhkan sudu ke, apa ke. Kita pun jatuhkan sudu dan buat macam tak pandai makan dengan sudu juga…pasti dia terheran and tantrum terhenti…

Pada usia ini anak-anak hanya ada Attention dia belum ada Intention (niat).

Pada usia ini anak-anak tidak ada niat buat sesuatu kerana sesuatu. Contohnya, dia tidak menangis sebab nak beri ayah-mama pening! Dia tiada niat begitu pun!

Bila kita faham akan perkara ini, maka untuk menghalang anak-anak dari terus mengamuk kerana hendakkan barang atau nak menghalang anak dari pergi ke tempat yang bahaya…wujudkan sesuatu yang akan menarik perhatiannya dengan LEBIH lagi.

——
Mengapa tak elok kita marah terlebih pada mereka bila mereka show tantrum?

Sebab anak-anak kecil ni memang tak faham lagi dan bila kita marah terlebih, yang akan jadi adalah mereka menjadi lebih degil atau takut macam kura2 masukkan kepalanya. Oleh itu bila dia dah usia besar sikit, maka kedegilan yang ketara akan menjadi-jadi atau penakut dan tak confident yang teruk akan melanda anak itu…penat nak tarik dia nak belajar ke, nak buat apa-apa ke.

Jangan risau bila kita layan dengan baik anak itu tetap tantrum…bila dia nak menangis dan tantrum, kita beri dia peluang asal jangan membahayakan diri. Kita boleh duduk dekat dengannya, atau bawa dia ke tempat lain dan basahkan mukanya sambil sebut ” Ayah faham sayang letih…ni ayah dukung and peluk!”

Wahai ayah-ayah semua…gentlemen dan amazingnya anda jika anda bersabar begini…you show a higher level of leadership dan anak itu akan belajar akhlak mu 🙂

Orang akan kata…kita manjakan anak…itu orang yang tak faham mengenai perkembangan kanak-kanak! Kita tak perlu ikut kata-kata mereka. Bayangkan anak tu baru 2 tahun, kecil tu…dah nak ditengking dan dipukul bagai hanya kerana dia menangis kerana letih atau kecewa toys kena rampas ke…sepatutnya, kita bimbing dia macamana nak kendalikan frustration dia dan bukan kita pulak yang frustrated dengan anak kita yang comel tu…

Ibu mendoakan agar sayang semua akan bertambah bijak dan sabar mendidik anak-anak. <3

Ikuti lebih banyak perkongsian Ibu Rose di www.facebook.com/familyguru

Bagaimana Untuk Melarang Anak Usia 3 Tahun ke Bawah dari Melakukan Sesuatu Berbahaya

 
Bila melarang anak-anak kecil usia 3 tahun ke bawah; perlu untuk kita terangkan mengapa tidak boleh.
 
Kita perlu terangkan dengan baik, tak cukup kerana ‘Nanti Allah Marah!’ saja.
 
Contoh senario: anak nak ambil pisau.
 
Perlu kita kata NO sayang! namun tak cukup sekadar cakap, kita perlu ambil pisau itu dan jauhkan dari anak itu dan kemudiannya letakkan benda yang selamat untuk menggantikannya.
 
Kemudian terangkan kepada anak itu kenapa.
 
Adakah dia akan faham? Tidak. Dia tidak terus faham dan boleh mengambil tindakan yang baik. Namun, kita bukan bercakap dgn minda sedarnya. Bila kita menerangkan kpdnya, kita bercakap dgn minda di bawah sedarnya. Kita sedang memasukkan info yang baik untuknya.
 
Oleh itu guna ayat yang mmbina dan pastikan keadaan diri (state) adalah dalam state tenang, selamat dan kasih-sayang.
Ikuti lebih banyak perkongsian Ibu Rose di www.facebook.com/familyguru

Langkah-langkah Didik Anak Berakhlak Mulia

Semasa anak masih di dalam kandungan

Begini, sejak anak itu masih di dalam kandungan, kita sudah memberi input mengenai pentingnya berakhlak mulia, apa itu akhlak mulia dsbnya.

Selepas Lahir

Bila dia sudah lahir, kita teruskan memasukkan ke dalam mindanya akan bagaimana perbuatan yang baik itu dan kenapa. Siapa contohnya dsb. Kita nyanyikan dan dodoikan dia dengan lagu-lagu yang bersenikata yang membina akhlaknya.

Bila dia sudah boleh tengok buku, kita bacakan kepadanya cerita-cerita yang memberi contoh perbuatan yang baik untuk diikut dan apakah yang tidak baik untuk diikut.

Anak 2 Tahun

Maka setelah dia mula menunjukkan kemahuan sendiri (2 Tahun) kita kuatkan lagi input itu dan ingatkan dia akan nasyid, buku dan semua cerita yang kita bacakan dulu untuk reinforce.

Namun pada usia ini dia belum boleh memikirkan kesan natijah. Jadi walaupun sayang mengingatkan dia, dia tetap dengan kemahuannya.

It is ok…ianya proses.

 

Masuk Fasa 3 Tahun atau 4 Tahun

Masuk 3 tahun atau 4 tahun, masa itu tekankan contoh-contoh yang telah diberi dan puji perbuatan yang baik dan mula memberi amaran jika melakukan perbuatan yang salah. Contohnya, memukul orang, bercakap kasar dsbnya.

Pada masa ini anak perlu diberi faham setiap perbuatannya ada kesan dan natijah dan dia perlu mula menggunakan kepintarannya untuk memikirkan kesan yang dia mahu…namun ingat pada usia 4 tahun itu, dia masih macam orang bawak kereta lesen L. Oleh itu bila buat Time Out tu berpada-padalah.

Jika sayang sudah memberi anak-anak garis panduan untuk berkelakuan, sebab dan musabab serta cara dan contohnya sayang sendiri dan orang-orang sekeliling adalah teladannya, maka anak pada usia 5 tahun, tidak akan membaling barang jika marah, sepak bila tak dapat apa yang dikehendaki atau menggunakan kata-kata kesat. Jika dia melakukan juga, anda perlu tegas dan memberi dia hukuman supaya dia tahu perangai itu tidak baik dan dia belajar berperangai dengan akhlak terpuji.

5 Langkah Menangani Anak Tantrum Usia 1.5 tahun ke 2.5 tahun

 

Anak berusia 1.5 tahun ke 2.5 tahun akan mula memberontak, buang barang, merajuk dan protest. Jika anak anda berkelakuan demikian, bukan bermaksud dia sudah menjadi degil atau kurang ajar. Anak sekecil ini, tidak akan kurang ajar. Dia sedang belajar untuk ekspres diri dia disebabkan dia berasa letih atau kecewa akan sesuatu.

Oleh itu jalan untuk membantu dia menjadi tenang:

1- pegang dia seperti dalam gambar ini. 
2- bisikan anda sayang dia dan understand perasaan dia.
3- baca ayat Quran dan A’uzubillah hi manasyaitan nir rajim, supaya syaitan tidak mengambil kesempatan kpd nya dan anda.
4-tenangkan dia dengan kata-kata kasih dan anda pun perlu tenang
5- JANGAN SEKALI-KALI MARAH DAN MENJERIT ATAU MEMUKULNYA KONONNYA UNTUK MENDISIPLINKAN DIA.
Ini hanya akan menjadikan dia anak yang pengecut atau yang suka memberontak.

Tips Didik Anak Yang Lebih Tua Cemburu Dengan Adiknya

Pernah tak melihat anak dibawah 2 tahun nampak macam nak pukul muka adik dia atau baby. Nampak macam anak itu cemburu akan adiknya.

Ingat ya, dia bukan pukul, dia sedang cuba hendak membelai, namun tanganya belum boleh dia kawal pergerakannya dengan baik.

 
Oleh itu, ambil tangannya dan cakap kepada dia;
 
” Sayang nak usap adik ya…good boy sayang mama ni…kita usap macam ni ya…gently..gently… macam mama usap pipi sayang mama ni…good boy mama sayang adik ya… Mama Loves You so much!”
 
Walaupun dia mungkin nak pukul, namun bila sayang tunjukkan kepada dia cara yang baik begini, dia akan faham yang cara begitu akan menjadikan sayang lebih sayang kepada dia.
Ingat anak itu sedang belajar bagaimana hendak melayan adik dia. Oleh itu tunjukkan cara yang betul
.
Jangan asyik menyangka dia jealous dengan adik dia…itu namanya doa yang tidak diingini…

Ikuti lebih banyak perkongsian Ibu Rose di www.facebook.com/familyguru

Patutkah Anak Perfectionist di Label Ego dan Degil?

 

 

ANAK YANG TERLALU ‘PARTICULAR’ MACAM SEMUA MESTI PERFECT….DILABEL EGO DAN DEGIL, PATUTKAH?

Mungkin ada diantara anda yang mengalami keadaan begini…Ibu beri amaran sikit kat sini…panjang perkongsian ni…namun Ibu yakin anda boleh baca dan fokus. <3

SOALAN

Salam. Ibu Rose, saya amat sukakan tulisan Ibu dan bnyk tulisan Ibu yg membuatkan saya dan suami bermuhasabah dlm membesarkan anak kecil.

Anak saya baru berusia 2 tahun 1 bulan. Maklumlah kanak-kanak usia begini mmg fitrahnya bermain dan kami semua faham. Anak saya amat gemar bermain masak2. Dia akan susun cawan, mangkuk, senang kata peralatan dapurlah dan play pretend seolah dia sdg memasak.

Cuma bila dia bermain seorg diri, yg mana dia akan susun cawan dan pinggan, kalau ada yg menyentuh walau terlanggar sedikit, dia akan marah sangat sampai berguling. Dan kadang2 bila dia kecewa tak dpt buat sesuatu (tanggalkan seluar, pasang mainan, bila susun brg terlanggar yg lain) , mmg dia akan mengamuk sakan.

Ada saudara mara yg menyebut dia ada mslh anger management, atau panas baran. Dan ada masa, bila kita offer utk tolong, dia tak mahu. Dia akan usaha sampai dapat, dan bila sudah ketandusan idea, barulah dia cari kita minta tolong. Kalau begini pula, dikatakan anak saya ego.

Kecewa juga bila dgr begitu, namun saya cuba fahamkan perasaan anak. Dia masih kecil dan baru mengenal dunia, baru belajar menzahirkan emosi. Ibu ada tips tidak bagaimana sya perlu didik anak utk tidak kecewa sehingga mengamuk dan adakah sememangnya bila tak mahu diberi pertolongan itu tandanya dia seorang yg ego?

Terima kasih atas masa dan ruang yg Ibu berikan utk menjawab soalan saya.
——————————————————————————-
Jawapan Ibu

Ibu jawab santai ya.

Memang ada anak-anak yang berkarekter seperti ini. Dia amat ‘particular’ dan mahu sesuatu itu mengikut caranya dan kesempurnaan sepeti apa yang dia mahu.

Membaca soalan sayang ini, teringat Ibu akan cucu Ibu yang bernama Muhammad itu. Mungkin dari cerita ini, sayang akan nampak jalan penyelesaian masalah ini.

Muhammad ni belum begitu pandai untuk meluahkan apa yang dia mahu. Dia ni seperti mak dan datuknya, agak ‘perfectionist’. Dia ada specification dia sendiri. Oleh itu jika sesuatu itu tidak mengikut specificationnya, maka dia akan mudah tidak puas dan hati dan boleh membawa kepada marah.

Mujurlah mama dia pun dari ‘spesis’ yang sama 🙂 Difikir-fikirkan, tentu susah semasa mamanya membesar sebab si Nemmynya ini tak begitu. Namun, mujurlah si Grandfather Muhammad macam mamanya. Jadi fahamlah sedikit Nemmy yang kurang faham ni.

Kembali kepada cerita Muhammad ni. Pada birthday dia yang ke-3, si Nemmy ni pun buatlah kek special untuk Muhammad. Kek itu dibuat dari gabungan kek Cheese Giant dan twiggies yang coklat. dan diatasnya diletakkan ais-cream vanilla. Si Nemmy ni bawalah kek tu depan dia, dengan candle bagai. Nampak dia sangat terharu, terkelip-kelip matanya menahan air-mata berderai, terharu. Rupa-rupanya budak 3 tahun pun dah pandai terharu 🙂

Lepas tiup candle, dan dipotong kek itu nak beri kepada dia, dia terperasan kek yang berwarna kuning itu dikelilingi oleh twiggies yang berwarna coklat…ha..mana memenuhi spec!!!….agaknya bagi dia kek kuning mestilah kuning semua…dan di atas meja tu ada twiggies butter yang berwarna kuning…apa lagi mulalah dia tak puas hati…tunjuk pada twiggies yang kuning tu untuk diganti dgn twiggies coklat…tapi si Nemmy tak faham…hampir nak tantrum jugalah…nasib baiklah Mak Su nya faham akan cara berfikir anak buahnya itu. Mak Su pun ambil kek cheese itu, ice-cream itu dan letak dua potong twiggies kuning kat piringnya…terus senyum dan puas hatilah si perfectionist itu. Tantrum pun tak jadi.. 🙂

Jangan cepat sangat melabel anak begini ego atau degil atau banyak kehendak…ini adalah golongan anak yang teliti dan mahu kerja mereka dilakukan dengan cermat. Mereka ini Engineer atau Accountant in the making 😉

Kita berilah ruang untuk dia ekspress kemahuannya dan kita ajar dia untuk komunikasikan kepada kita apa yang dimahu yang digambarkan di dalam mindanya. Selalunya, anak-anak begini lebih mudah tantrum sebab orang tak faham kemahuan untuk kesempurnaan yang tinggi itu. Bila dilabel ego dan sebagainya…lagilah confius dia…kasihanlah kepada mereka. Mereka masih kecil dan belum pandai lagi. Kita yang dah tua ni janganlah pula nak ajar mereka jadi ego dengan melabelkan mereka ego…sedih Ibu memikirkan orang-orang dewasa yang begini…alahai 🙁

Bayangkanlah, perkara ini ya…suatu hari, Ibu sekeluarga berada di airport. Masa itu mama Muhammad masih belum kawin tapi dan dewasalah…kami masuk kedai coklat kat airport tu…tiba-tiba nampak dia resah…dan ayahnya pun kata..” Shaimaa tak puas hati ya? Pergilah betulkan!” kata ayahnya…Dan anak Ibu Shaimaa’ mama kepada Muhammad itu pun pergilah membetulkan beberapa kotak coklat yang diletak senget dan tidak tersusun baik di rak coklat tu….boleh sayang bayangkan keadaan ini? Kami suami isteri senyum tanda faham…itulah Shaimaa’. Jadi tak heranlah kalau anak dia pun macam tu..:) it is a blessing to me…sebab dia sering betulkan dan nampak kat mana Mummy dia tercuai…orang macam ni memang perlu di dalam hidup kita.

You see, anak-anak ini sejak kecil lagi kita boleh nampak karekter atau personaliti atau lebih tepat meta-programmenya. Walaupun mak bapak sama, duduk di rumah yang sama, diasuh cara sama, seorang anak itu tetap unik dari yang satu lagi. dan semuanya ada keistimewaan yang Allah siapkan di dalam dirinya untuk misi yang perlu dia lakukan di atas muka bumi ini.

So, bagi sayang yang bertanya ini dan semua yang mempunyai cabaran yang sama, beri ruang anak itu untuk jadi perfectionist dan ajar dia secara perlahan-lahan bahawa jika orang terlanggar ke, atau benda itu tidak mencapai spec dia ke…it is okay dan boleh dibetulkan dan disempurnakan semula. Namun, mula-mula terimalah kemahuannya yang mahukan kesempurnaan itu.

Contoh cawannya dilanggar, tersengetlah sikit, maka sayang boleh katakan begini, ” Oh, cawan ni tersenget ya sebab kawan tadi langgar…sayang nak dia cantik ya…hendak buat yang sempurna tu bagus…kita boleh betulkan balik sebab kawan tadi tak sengaja. Memaafkan orang yang tersilap itu baik. memaafkan diri yang tersilap pun baik.” Kalau dua tahun dia belumlah faham sangat. Namun, kita bercakap dengan minda di bawah sedarnya bukan minda sedar sahaja. Itu pemprograman namanya.

Panjang dah ni…harap ianya membantu.

Part 2: Peranan ayah dalam mendidik anak usia 2 tahun

Sambung PERANAN AYAH dalam mendidik  ANAK DUA TAHUN…

Pada usia dua tahun atau lebih atau kurang sikit, merupakan masa yang paling mencabar ibu bapa. Seperti yang Ibu selalu katakan sebelum ini. Jika bijak ibu bapa kendalikan perangai anak-anak kecil itu semasa ini, InsyaAllah, akan lebih mudah menguruskan mereka bila sudah remaja nanti.

Tantrum yang sering ditunjukkan anak-anak kecil masa ini adalah cetusan-cetusan perasaan, rasa tidak selesa atau tak puas hati. Kadang-kadang tu, hanya sebab tak pandai makan dengan sudu pun dah boleh menyebabkan mereka mengamuk.

Kenapa?

Sebab pada usia ini dia nak buat macam orang dewasa tapi motor skil belum mahir. Itulah yang menyebabkan dia kecewa. Malah dia ingat dia dah dewasa pun. 🙂

Relaks, jangan cepat nak melenting bila dia jatuhkan sudu ke, apa ke. Kita pun jatuhkan sudu dan buat macam tak pandai makan dengan sudu juga…pasti dia terheran and tantrum terhenti…

Pada usia ini anak-anak hanya ada Attention dia belum ada Intention (niat).

Pada usia ini anak-anak tidak ada niat buat sesuatu kerana sesuatu. Contohnya, dia tidak menangis sebab nak beri ayah-mama pening! Dia tiada niat begitu pun!

Bila kita faham akan perkara ini, maka untuk menghalang anak-anak dari terus mengamuk kerana hendakkan barang atau nak menghalang anak dari pergi ke tempat yang bahaya…wujudkan sesuatu yang akan menarik perhatiannya dengan LEBIH lagi.

——
Mengapa tak elok kita marah terlebih pada mereka bila mereka show tantrum?

Sebab anak-anak kecil ni memang tak faham lagi dan bila kita marah terlebih, yang akan jadi adalah mereka menjadi lebih degil atau takut macam kura2 masukkan kepalanya. Oleh itu bila dia dah usia besar sikit, maka kedegilan yang ketara akan menjadi-jadi atau penakut dan tak confident yang teruk akan melanda anak itu…penat nak tarik dia nak belajar ke, nak buat apa-apa ke.

Jangan risau bila kita layan dengan baik anak itu tetap tantrum…bila dia nak menangis dan tantrum, kita beri dia peluang asal jangan membahayakan diri. Kita boleh duduk dekat dengannya, atau bawa dia ke tempat lain dan basahkan mukanya sambil sebut ” Ayah faham sayang letih…ni ayah dukung and peluk!”

Wahai ayah-ayah semua…gentlemen dan amazingnya anda jika anda bersabar begini…you show a higher level of leadership dan anak itu akan belajar akhlak mu 🙂

Orang akan kata…kita manjakan anak…itu orang yang tak faham mengenai perkembangan kanak-kanak! Kita tak perlu ikut kata-kata mereka. Bayangkan anak tu baru 2 tahun, kecil tu…dah nak ditengking dan dipukul bagai hanya kerana dia menangis kerana letih atau kecewa toys kena rampas ke…sepatutnya, kita bimbing dia macamana nak kendalikan frustration dia dan bukan kita pulak yang frustrated dengan anak kita yang comel tu…

Ibu mendoakan agar sayang semua akan bertambah bijak dan sabar mendidik anak-anak.

Ikuti lebih banyak perkongsian di page Ibu, www.facebook.com/familyguru