Anak-anak Sekarang Lebih Agresif? Atau Sebenarnya Mereka Itu Lebih Ekspresif!

ANAK-ANAK SEKARANG LEBIH AGRESIF?

ATAU SEBENARNYA MEREKA ITU LEBIH

EKSPRESIF!

 

Anak Ekspresive Blog Ibu Rose

(sumber foto dari google.com)

 

Adakah anak anda mudah sangat:

  • memukul?
  • ketuk kepala?
  • mengigit?
  • membaling barang?

Mengapa anak-anak sekarang lebih agresif? Atau sebenarnya mereka lebih ekspresif.

 

“SEBENARNYA, PADA USIA 1.5 TAHUN HINGGA 3.5 TAHUN DAN MUNGKIN MEMBAWA KE 4,5,6 TAHUN ADALAH USIA DIMANA ANAK-ANAK MULA MENGEKSPRESIKAN DIRI MEREKA” 

 

Mereka mahu memberitahu apa yang mereka rasa dan mahu.

Namun, oleh kerana mereka tidak pandai bertutur lagi ( bagi yang 1-2 tahun) maka mereka melakukannya melalui pergerakan dan aksi.

Sebelum ini mereka melakukan melalui tangisan sahaja.

Oleh itu ibu bapa perlu memerhatikan apakah maksud pergerakan mereka itu.

 

Ibu Rose Ebook Didik Anak Cemerlang

MEMAHAMI GENERASI MILLENNIA

 

ANAK-ANAK SEKARANG LEBIH AGRESIF? ATAU SEBENARNYA MEREKA ITU LEBIH EKSPRESIF!

(gambar sumber dari google.com)

1-JANGAN CEPAT BERSANGKA BURUK

 

“JIKA ADA ANAK 1 HINGGA 2 TAHUN YANG KELIHATAN MAHU MEMUKUL ANAK LAIN, JANGAN CEPAT BERSANGKA BURUK KEPADANYA”

 

Dia sebenarnya  mahu memegang dan mengusap anak kecil itu kerana melihat orang lain melakukan perkara seperti itu.

Namun, pada usia sebegini mereka belum pandai mengawal kekuatan tangan mereka, maka adakalanya jadi terlebih kasar.

Apa yang Ibu selalu lakukan pada anak-anak kecil sebegini, Ibu tolong pegang  tangan mereka dan tolong dia mengawal tangannya supaya dia boleh mengusap baby kecil itu sambil mengatakan;

‘gently, gently…’ atau ‘ perlahan-perlahan…’

Jika anda cepat marah dengannya, maka dia akan hilang keyakinan dirinya dan membentuk kepercayaan diri yang negatif di dalamnya.Contohnya “ Saya ini tidak berguna”.

 

2-SETIAP GENERASI MEMPUNYAI KARAKTER BERBEZA

 

Setiap generasi mempunyai karacter yang berbeza. Contohnya generasi X, Y, Z dan melinia berbeza dari segi kecenderungan dan karakter mereka.

 

“KEBANYAKAN GEN MELINIA INI LEBIH EKSPRESI. SELALU DIKATAKAN DEGIL, KERAS KEPALA DAN MENUNJUK PERASAAN”

 

3-SKIL PARENTING KURANG

 

Ramai ibu bapa kurang berpengetahuan cara terbaik menangani anak-anak Gen Millennia  ini. Contohnya, menyuruh anak-anak dengar dan patuh tanpa penjelasan yang memuaskan.

 

“ADA IBU BAPA TERLALU LEMBUT SEHINGGA SEMUANYA DIBIARKAN.

ADA YANG TERLALU KERAS DAN TIDAK ADA RUANG BERBINCANG.

ADA YANG TERLALU SUKA MELARANG DAN MENAKUT-NAKUTKAN”

 

Sebenarnya Gen Millennia bukan degil, tapi kuat keinginan dan mahu cara mereka. Oleh itu bila kehendak mereka ditangani DENGAN TIDAK BIJAK DAN BERHEMAH, ini yang menyebabkan mereka memberontak.

Dan sekiranya ini terus-menerus berlaku, anak ini akan membesar dengan semangatnya patah atau menjadi agresif yang tidak menentu.

Itulah yang menyebabkan keadaan bertambah kritikal. Jika tidak diperbaiki, anak-anak ini akan membesar menjadi remaja yang payah dibentuk.

 

IBU KONGSIKAN 5 LANGKAH MUDAH DIDIK GENERASI MILLENNIA

 

ANAK-ANAK SEKARANG LEBIH AGRESIF? ATAU SEBENARNYA MEREKA ITU LEBIH EKSPRESIF!

(sumber gambar dari google.com)

1 – BAWA ANAK-ANAK BERMAIN DENGAN AKTIF

1)   Bawa anak-anak bermain dengan aktif, seperti di padang mainan indoor atau outdoor.

Lebih baik outdoor.

 

“BILA MEREKA BERMAIN, MEREKA DAPAT MENGEKSPRESI DIRI MEREKA.

MEREKA BOLEH MENJERIT-JERIT, MELOMPAT DAN BERPELUH”

 

Ini membolehkan tenaga negatif yang tersimpan dikeluarkan dengan cara yang sihat.

Cucu sulung ibu, semasa itu baru berusia 2 tahun suka sangat menjerit, menjadi garang dan agak agresif. Ibu dan mamanya perasan perkara ini. Bila kami kaji balik, rupa-rupanya sudah berbulan-bulan dia tidak dibawa bermain di padang.

Semenjak itu mamanya memastikan dia bermain di padang sekurang-kurangnya 3 kali seminggu. Semenjak mamanya melakukan perkara itu, cucu ibu tidak lagi berkelakuan seperti tadi.

 

2 – KURANGKAN GAJET

 

Kurangkan masa menonton TV, bermain video games di komputer atau ipad atau TV.

 

“BILA ANAK-ANAK BERMAIN VIDEO GAMES, MEREKA AKAN MENGALAMI ADRENALIN RUSH”

 

Bila mereka tidak dapat bermain lasak di luar terutamanya, maka adrenalin rush itu tiada jalan keluar dan menyebabkan anak-anak kecil itu menjadi tidak keruan perlakuan mereka.

Ini selain daripada pengaruh games itu sendiri termasuklah mesej tersirat yang subliminal dimasukkan ke dalam games itu.

 

“PILIH GAMES YANG BAIK DAN CUBA GAMES ITU DAHULU SEBELUM DIBERI KEPADA ANAK-ANAK KECIL ANDA.

JIKA ANDA SENDIRI RASA TAK MENENTU SELEPAS BERMAIN GAMES ITU, APATAH LAGI ANAK-ANAK KECIL”

 

3 – KURANGKAN GULA

 

Kurangkan pengambilan gula secara nampak atau tidak nampak.

 

“GULA YANG TAK NAMPAK, MAKSUDNYA KITA SENDIRI YANG MEMASUKKAN GULA ITU.

GULA YANG TAK NAMPAK, CONTOHNYA MINUMAN SODA, FAST FOOD DSB”

 

Jika menyediakan makanan sediakanlah dengan penuh kasih sayang dan tenang.

Makanan itu masuk ke dalam badan mereka dan menjadi darah daging. Tenaga dan ‘state’ kita semasa memasak adalah amat penting kerana itulah tenaga yang sampai kepada anak-anak kita.

Jika keadaan diri kita semasa masak banyak menyumpah-nyumpah, maka ke manalah perginya tenaga negatif itu kecuali keada makanan yang dimasak dan kemudiannya dimasukkan ke dalam badan anak.

Tenaga tidak boleh dimusnahkan atau dicipta. Ia hanya berubah bentuk.

 

4 – ELAKKAN MENJERIT-JERIT DAN KERAP MARAH-MARAH

 

Boleh marah, tapi simpan marah itu untuk sesuatu isu yang sangat memerlukan marah itu.

Contohnya sesuatu yang merbahaya baginya, seperti bermain di tengah jalan dsb.

 

“BILA TERLALU SUKA MEMARAHI, MARAH KITA ITU SUDAH TIDAK ADA MAKNANYA.

MALAH IA MENJADI CARA HIDUP YANG ANAK-ANAK AKAN IKUT”

 

Marah yang tidak dikawal dengan baik akan menyalurkan tenaga negatif yang akan diserap oleh anak-anak itu.

Maka kita akan lihat mereka pula mempunyai karakter suka marah-marah.

Ibu tahu para ibu bapa semua adakalanya tidak boleh mengawal diri dan terus marah. Itu sekali sekala, tak pe. Kita manusia, kita buat silap. Apa yang kita tidak mahu jadi ialah kita menjadikan itu karakter kita – suka marah-marah dan berleter.

 

5- KAWAL DIRI BILA NAK MARAH

Jika anda nak marah sangat, jika anda sedang berdiri, duduk, istigfar atau bilang sampai sepuluh. Jika marah juga, pergi tempat lain yang anak tu tak nampak, maka keluarkan marah itu dengan menjerit sambil memekup muka ke bantal …

atau yang lebih baik, pejamkan mata dan bayangkan anda berada di bawah air terjun yang indah dan air itu memandikan anda sehingga semua marah anda tadi dibasuh keluar dan pergi bersama air yang luruh daripada badan anda.

Bila sudah selalu melakukan sedemikian, anda akan mengambil masa yang lebih singkat dan bila tenang, anda boleh mengambil langkah yang lebih bijak.

 

Rasanya cukup dulu untuk kali ini. Jika panjang sangat nanti penat pula nak membacanya. Nanti ibu akan sambung dari masa ke semasa.

Marilah kita bersama-sama membentuk generasi yang genius dan berhati mulia.

Salam Kasih dari Ibu.

 

  • Parenting Bijak Pro Ibu Rose

6 Cara Mengatasi Anak Mengamuk

 

Ada bebarapa orang bertanya; ‘BAGAIMANA UNTUK MENGATASI/ MENGAWAL ANAK-ANAK YANG BERUSIA 2HINGGA 6 TAHUN YANG SUKA MENGGAMUK’.

Pertama – Jika anak hilang kawalan, anda perlu lebih tenang dan TIDAK hilang kawalan diri anda pula.

Kedua –  Kaji sebab anak itu tantrum atau mengamuk. Jika letih, maka beri dia rehat. Jika dia kecewa, maka tenangkan  emosinya. Anda perlu menunjukkan dengan lebih lagi kasih sayang anda melalui ketenangan dan kesabararan pada ketika ini kerana anak hanya mengamuk bila mereka resah.

 

Ketiga – Jika anak mengamuk dan anda menjerit-jerit suruh dia diam. Maka payah untuk dia diam dan ikut kata-kata anda kerana apa yang berlaku pada ketika itu menunjukkan anda tidak mengawal keadaan dengan baik. Namun, anda boleh naikkan suara anda sedikit, to match suara dia, contohnya, panggil nama dia kuat sikit, katakan nama dia Azim. Tapi BUKAN dengan nada marah. AZIM (suara agak kuat untuk match dengan suara dia). Bila anda mendapat attention dia, kemudian teruskan kata-kata anda dengan perlahan sedikit dari segi nada dan sebutan.

 

Empat – ajak dia menarik nafas dan anda juga menarik nafas dgn tenang dan dalam-dalam. Semasa itu Istigfar dan ajak dia Istigfar. Anak sebesar ini sudah boleh mengikut. Sebut dgn tenang. Sehinggalah dia menjadi reda.

 

Sebelum anak reda, anda kena reda dahulu. Ini bukan masa untuk mahu memberitahu siapa yang lebih berkuasa dan kata-kata siapa yang hendak didengar.

 

Bayangkan begini, jika anda di pejabat dan suatu perkara mengejutkan dan mungkin berbahaya berlaku. Semua orang panik. Semua orang jadi rasa tidak menentu dan hilang-punca. Pada ketika itu, jika ketua di pejabat itu pun sama naik hilang punca dan menjerit-jerit dan mengeluarkan kata-kata tidak baik dan marah-marah dan menyalahkan anda, bagaimana pandangan anda kepada ketua itu? Anda mengharapkan dialah yang boleh memimpin semua untuk boleh tenang dan bertindak bijak. Tapi kepimpinannya menyebabkan keadaan menjadi lagi kecuh dan keruh. Bolehkah anda menghormati kepimpinannya itu?

 

Anak yang mengamuk, adalah seorang yang hilang kawalan. Ibarat dia sedang menghadapi badai dan taufan di dalam emosinya. Dia memerlukan sesaorang yang lebih bijak membawanya keluar dpd keadaan itu dengan selamat. Jika anda ibu bapanya, hilang kawalan sama, maka bertambah teruklah keadaan. Sama seperti ketua di pejabat tadi. Our children need our leadership especially in situation like this. Itu sebabnya marah yang melulu, tengking dan menjerit kepada mereka tidak akan memberi kesan yang positif bagi jangka panjang.Memanglah mereka diam dan NAMPAK seperti dengar cakap anda tetapi… hati dan jiwa mereka tercalar.

 

Jika mereka tidak faham tindakan anda dan pertalian anda dengan mereka tidak rapat maka bila mereka semakin besar mereka tidak lagi menghormati anda, kerana anda tidak menunjukkan kepada mereka anda boleh mengawal keadaan dengan tenang dan tegas, penuh hormat dan kasih sayang dan tidak melukakan emosi dan jiwa mereka.

 

Memang kita geram dengan perangainya pada ketika itu. Tapi ingatlah, anak kita itu tidak dilahir sememangnya degil dan jahat dan suka mengamuk dan akan mengamuk hanya untuk menyakitkan hati ibu dan bapa yang dia sayang. Fikir-fikirkan kembali mengapa pula dia hendak menjadi degil? Adakah hanya kerana dia sememangnya dilahirkan degil dan berperangai seperti hantu? Adakah mereka ini keturunan Adam a.s yang taat dan kasih kepada Allah atau keturunan Iblis yang tidak mahu taat kepada Allah? Jawapan soalan ini memberi anda kesedaran betapa tidak baiknya kita bersangka buruk terhadap anak kita bila mereka lemah pada ketika itu.

 

Jika kita fikir sejenak, memang tidak logik untuk kita memikirkan anak kita ini mengamuk hanya kerana memang itu tabiatnya. Itulah sebabnya, bila kita mengawal diri kita, kita boleh tahu, anak ini mungkin letih, mungkin overwhelm, mungkin rasa tidak dikasihi dsb. Dan semua itu ada ubatnya. ]

Jadi soalan bagaimana hendak mengawal anak-anak yang suka mengamuk, membaling barang atau mengeluarkan perkataan tidak baik;

6 CARA MENGATASI ANAK MENGAMUK

1- tenangkan diri anda dulu – Istigfar.. jangan biar iblis menyemarakan apinya

2- lihat punca mengapa dia mengamuk dsb

3- Tegaskan suara anda untuk mendapat perhatian, kemudian pimpin mereka untuk menjadi lebih tenang dgn suara dan pergerakan anda yang lebih tenang, lembut, perlahan.

4- minta izin untuk pegang/peluk dia. Jangan terus peluk. Umur begini sudah mula faham ‘space’ mereka. Walaupun anda berniat baik, namun, anda perlu berhemah dan jangan terus invade space mereka. You gain more respect by respecting them. Respect is earn not demanded.

 

5- setelah tenang baru beritahu bahawa perangai mengamuk begitu bukanlah cara yang baik utk mendapat perhatian dan pertolongan anda. Jemput mereka untuk memberitahu resah hati mereka dengan baik dan beri mereka masa itu. Puji mereka bila mereka melakukannya. So that they know, that is the right behavior.

6- Avoid power struggle. They know you are in control when you actually show that you can manage situation like this with full of wisdom, love and empowering.

 

Semoga ini akan dapat membantu anda mengendalikan anak-anak berumur 2 hingga 6 tahun yang suka mengamuk.

Apa jadi kepada anak yang sering kena marah

Soalan: Ibu, apa jadi kepada pemikiran anak yang sering dimarah?

JAWAPAN: PEMIKIRAN ANAK YANG TERLALU SERING DIMARAH AKAN BERADA DI DALAM ‘OTAK TAKUT’.

Salam Sejahtera Sayang semua, mari kita berbicara mengenai ‘OTAK TAKUT’ yang Ibu katakan tempuh hari.

‘Otak takut’ adalah nama yang Ibu olah. Oleh itu memang tak kan jumpalah dalam medical term.

Nama saintifiknya ada Reptilian Brain. Iaitu bahagian paling bawah dalam tiga lapisan otak, Triune Brain.

Bahagian ini menjaga KESELAMATAN kita. Maka jika kita rasa terancam, degupan jantung akan menjadi cepat dan kita akan FIGHT atau FLIGHT atau FREEZE.

Anak-anak yang sering dimarah akan banyak beroperasi dari sini. Sayang akan lihat, ada sesetengahnya akan FIGHT…maka jadilah dia PEMBULI…anak yang dibuli di rumah akan membuli di luar. Ianya adalah pesona yang diambil demi untuk coping ketakutan besar di dalam dirinya. Seorang anak yang membuli, bila kita kaunsel, memang nyata dia mempunyai takut yang besar dan disorok melalui pesona kononnya hebat – membuli.

Jika dia FLIGHT, maka dia akan menjauhkan diri. Akan tiada keyakinan diri. Takut bergaul dan selalu ragu dengan apa yang dia mahu lakukan.

Jika dia FREEZE, maka anda akan nampak dia sering takut dan gelabah bila perlu melakukan perkara yang baru. Atau bila berada di dalam keadaan yang baru dan berbeza.

Jangan pandang remeh JARUM SYAITAN marah berlebihan ini. Ia memang digunakan untuk menghancurkan manusia.

Ibu ingin berpesan dan maafkan Ibu jika pesan Ibu ini tajam sedikit bunyinya.

“Bagi mereka yang bangga sangat memarahi anak-anak kecil yang kudus itu berlebih-lebihan, ingatlah bahawa itu bukan cara Rasulullah s.a.w dalam mendidik anak-anak. Ia bukan sesuatu yang patut dibanggakan.

Jika melakukannya tanpa sengaja kerana belum boleh mengawal diri, maka itu tidaklah mengapa. Asalkan terus berusaha memperbaiki diri.”

Ibu mendoakan agar kita terjauh dari sikap marah-marah yang berlebihan ini dan berusaha memperbaiki diri.

Kita layak menjadi TENANG dan SABAR.

Love You!

Ikuti lebih banyak perkongsian di page Ibu, www.facebook.com/familyguru