ROTAN SAMPAI BERBEKAS! Cara Selesai Pelajar Bermasalah?

Blog Ibu ini adalah menjawab sebuah saranan dari wassap seorang guru berkaitan dengan kisah sedih Tragedi Thafiz Ittifaqiyah 14hb September 2017 baru-baru ini.

Kaedah Glenn Doman Rangsang Otak Anak

 Ibu Rose Kaedah Glen Doman Ransang Otak Anak

( Artikel ini adalah wawancara bersama Ibu Rose yang ditulis oleh Meran Abu Bakar yang diterbitkan pada September 1999 oleh Majalah Wanita)

Anak permata hati dan kebanggaan ibu bapa. Ransang anak anda sejak di kandungan lagi. Sekarang bukan perkara mustahil lagi untuk bakal ibu bapa mendidik anak, walau anak belum ada lagi di depan mata.
.
Banyak peralatan canggih membantu ibu bapa mendidik anak sejak mula kewujudannya di rahim ibu.💎💎💎

Bermula daripada awal kehamilan lagi, Rozieta dan Marzuki banyak membaca buku-buku tentang psikologi kanak-kanak dan bagaimana otak kanak-kanak boleh dirangsang sejak anak di dalam kandungan lagi. Akhirnya mereka terjumpa kaedah yang digunakan oleh seorang pakar psikologi kanak-kanak, Glenn Doman yang membuat kajian tentang bayi yang mengalami kecederaan putus salah satu urat otak akibat ibu mengalami kemalangan. Bayi ini mungkin mengalami kecacatan setelah dilahirkan. Bagaimanapun Glenn percaya bahawa bayi ini boleh menjadi normal jika otaknya sering dirangsang. Buktinya, bayi yang disangka cacat ini boleh bercakap dalam proses pembesarannya.

 

Beri reaksi sejak dalam kandungan 

Malah semasa Sofiyyah (anak kelima Marzuki dan Rozieta) masih di dalam kandungan, Marzuki banyak bercakap dengannya dan menyuruhnya memberikan reaksi dengan menendang jika Soffiyah setuju dengan apa yang diperkatakan. Selepas dilahirkan, Sofiyyah pantas menoleh bila mendengar suara ayahnya, Marzuki. Kini dalam usia tiga tahun Sofiyyah merupakan anak cerdik.

Dia boleh mengenal gambar-gambar organ manusia, haiwan dan sebagainya dan mengetahui apakah fungsi organ tersebut. Daya imaginasinya begitu kuat. Sofiyyah dapat membayangkan karekter sesuatu watak yang dilihatnya dengan hanya mendengar muzik sahaja seperti watak Mulan, Sailor Moon, Sau Hau dalam drama Cina ‘Good Old Days’ dan boleh melakonkannya semula. Begitu juga jika watak tersebut bertutur dalam bahasa Jepun atau Cina, dia dapat mengikut pertuturan tersebut dengan baik.

 

Gunakan kaedah ini pada yang normal

Marzuki dan Rozieta mula berfikir, jika bayi yang telah mengalami kecacatan otak boleh dirangsang semula semasa dalam kandungan lagi, tentu kaedah ini boleh digunakan pada kanak-kanak normal dan tentu kepintaran mereka boleh dipertingkatkan berpuluh kali ganda.

Kaedah merangsang otak bayi di dalam kandungan ini cuma memerlukan tiga konteks sahaja yang mengambil masa antara 15 hingga 30 saat, tiga kali sehari. Sekarang banyak ibu bapa yang bekerja dan dalam sehari mereka cuma mempunyai kira-kira dua jam sahaja bersama anak-anak. Bahagikan masa dua jam ini kepada tiga. Mulakan sejak anak baru lahir lagi dengan menunjukkan kad-kad bergambar sambil menyebut nama gambar tersebut. Walaupun mula-mula kita tidak nampak reaksi anak, tetapi mereka sebenarnya faham cuma mereka tidak tahu menyebut. Tunjukkan gambar tersebut dengan cepat kerana pergerakan perlahan membuatkan kanak-kanak bosan. Apabila mereka bosan, jangan paksa, berhenti dan tunggu masa yang kedua pula. Kanak-kanak cuma mahu bermain. Lagipun bila ibu bapa bermain dengan anak, akan wujud hubungan yang amat erat dan anak mendapat seratus peratus perhatian.

 

Kepintaran anak semasa 0 hingga 6 Tahun

Daripada apa yang dibaca oleh pasangan suami isteri ini, kepintaran kanak-kanak meningkat daripada usia 0 hingga enam tahun. Justeru itu Ibu bapa boleh menggunakan kaedah Glenn Doman ini kepada anak-anak mereka supaya mereka menjadi kanak-kanak yang terlebih pintar dan mampu mencapai kerjaya mereka kelak. Apabila mendapati pembelajaran mereka mudah dan senang, dengan sendirinya mereka akan suka belajar tanpa perlu dipaksa oleh ibu, bapa atau guru.

” Ibu bapa adalah guru yang paling baik untuk anak”- Glenn Doman 

PS: Ibu sudah menerbitkan ebook 6 Rahsia Utama Didik Anak Cemerlang, Berjaya dan Berjasa. Anda bukan sahaja akan menerima Ebook 68 muka surat, malah anda akan menjadi ahli dalam Special FB Group – Ibu Rose -Didik Anak  Cemerlang. BONUS:  Enam kelas dalam bentuk LIVE dan kemudian di videokan di Special FB Group yang nilainya melebih RM997! Semuanya dengan harga promosi RM27 sahaja! Baca sekarang di www.iburose.com/anakcemerlang 

 

 

E-BOOK 6 RAHSIA UTAMA – DIDIK ANAK CEMERLANG BERJAYA & BERJASA

 

Ibu Rose 6 Rahsia Didik Anak Cemerlang

E-BOOK

6 RAHSIA UTAMA – DIDIK ANAK CEMERLANG BERJAYA & BERJASA

 

Ramai yang meminta untuk Ibu mewujudkan buku Parenting supaya lebih senang mereka merujuk. Lama dah permintaan itu disampaikan kepada Ibu. Namun kerana kangkangan masa, Ibu terpaksa menundakan.

Sekarang, alhamdulillah, diatas galakan kasih-sayang ramai followers Ibu di Page Ibu ini, dan bantuan Team Ibu yang dedikasi, Ibu dapat akhirnya melahirkan ebuku ini.

Ibu mahu seramai mungkin yang dapat memilikinya, oleh itu Ibu memastikan pelaburan harga tidak tinggi.

Tetapi nilai buku ini tinggi. DITAMBAH pula dengan KELAS MENGUPAS isi buku ini akan diberi PERCUMA! Nilai kelas itu sahaja melebihi RM257 kerana ada 6 Kelas semuanya dan akan diberi kepada sesiapa yang melabur untuk ebuku ini.

Berapa pelaburannya?

Bukan RM257

Bukan RM97

Bukan juga RM57

Tetapi dengan tiga perkara yang anda bakal dapat dan 6 topik penting yang akan dikupas secara LIVE di Special FB Group,

Isi yang dikupas;_

1- Bagaimana anda boleh mastikan parenting anda membina bukan meruntuh jiwa anak-anak anda.

2-Bagaimana bentuk anak berdaya tinggi, konfiden dan tidak putus asa.

3- Kenal 5 Kesilapan Parenting dan bagaimana untuk mengelaknya.

4-Bagaimana nak undur balik dan membetulkan kesilapan di dalam parenting anda sebelum ini.

5- Memahami kunci utama dalam MENDISIPLIN dan MENGHUKUM anak dan anak menjadi lebih TAAT dengan penuh rela.

6- Membina pertalian kasih -sayang yang tebal dengan anak-anak, agar anak-anak berjaya dan berjasa.

PELABURAN ANDA HANYALAH RM27 SAHAJA!

RM27 sahaja? Ya, RM27 sahaja.

Kerana hasrat Ibu adalah supaya ramai yang mampu dan ramai yang boleh memilikinya.

Harap anda sudi untuk UPGRADE diri menjadi lebih bijak dan sabar mendidik anak-anak agar anak-anak cemerlang, berjaya dan berjasa.

Dapatkan sekarang dengan klik link ini

www.iburose.com/anakcemerlang

HARGA AKAN DINAIKKAN KE RM37 SELEPAS CUKUP KUOTA

3 PERKARA KURANGKAN STRES DALAM PARENTING

Ramai sangat paraibu hari ini yang menanggung stress yang amat di dalam kehidupan mereka, terutama dalam mendidik anak-anak. Mana tidaknya, banyak tanggung-jawab yang terletak di atas bahu mereka. Dunia pula bergerak pantas dan kepantasan dunia bergerak menyebabkan perubahan juga amat cepat.

ANDA SAYANG ANAK-ANDA BUKAN? 

Anda tahu mereka itu perlu dibesarkan dengan penuh kasih-anda dan disiplin, bukan?

Namun, dalam anda berjaga-jaga itu, dan dalam tahu akan perkara tadi, anda tetap senang hilang sabar dan tidak dapat mengawal marah. Akhirnya, marah berlebihan dan kemudian menangis menyesal. Dan ini menambah STRES dalam diri anda terhadap parenting anda.

Mulalah anda memikirkan, PEMIKIRAN RACUN ini…  “ I must be a bad mum! ”

“Tengok orang tu boleh jer sabar. Tenang jer bercakap dengan anak-anak mereka. Anak mereka pula senang jer nak dengar cakap!”

Jangan bersedih dan memukul diri dengan pemikiran racun ini. Cukup sekadar dia terkeluar untuk menimbulkan kesedaran di dalam diri anda untuk MEMPERBAIKI DIRI agar tidak lagi stress.

 

Mari sini Ibu belai  anda. Ibu faham perasaan mu anda.

I was there, and I know!

 So let Ibu share sikit, 3 petua agar  anda boleh kurangkan marah tanpa kawalan dan anda KURANG STRES.

Nak?

Teruskan membaca.

1.EXPECT THE UNEXPECTED 

Menerima hakikat bahawa dalam mendidik anak-anak, banyak kalanya apa yang anda telah susun dan expect untuk jadi, tidak menjadi malah akan menjadi lain.

Contohnya, anda telah susun supaya anak bangun pagi pukul 6 pagi untuk bersiap ke sekolah. Tapi bila dibangunkan, dia bangun tapi bila nak siapkan tu, Ya Allah macam batu! Diberatkan badan, di kakukan anggota, dan menungnya mengalahkan ikan termenung!

Siapa tak stress kan?

Tapi jika anda dah tahu fe’el anak anda demikian, maka anda akan gunakan TEKTIK pro-aktif.

Iaitu programkan minda dia semasa dia tidur.

Bisikan kepadanya betapa senangnya dia bangun dan bersiap untuk ke sekolah dsb. Macamane tu…InsyaAllah Ibu akan ajar special di dalam LIVE atau video Ibu.

 

 2. TINGKATKAN KEMAHIRAN anda di dalam perkara yang penting di dalam menguruskan tugasan anda.

Contoh anak payah nak mendengar kata. Ini bermaksud anda tak pandai nak influent.

Anda hanya guna senjata naikkan suara. Kan stress kalau hidup kena begini sahaja jadinya? Jom ubah!

Anda perlu belajar ilmu mempengaruhi, anda perlu belajar ilmu berkomunikasi.

Ketahuilah, anak-anak ni senang mendengar kata, jika anda faham SWITCH mana yang nak ditekan. Bila malas UPGRADE diri, maka padahnya, anda akan STRES senantiasalah! So, JOM TINGKATKAN ILMU, SKIL dan POSITIFKAN SIKAP, segera. 

 

3. MEMAAFKAN DIRI BILA TERSILAP dan BERSANGKA BAIK terhadap diri

…Oh yang ini memang ramai tak pernah buat dan tak selesa melakukan!

Maklumlah dah tebal dalam hidup ini sikap MEMUKUL DIRI SENDIRI bila melakukan kesilapan.

Kesan sikap ini ada TIGA.

PERTAMA, diri semakin menjadi tidak berdaya untuk improve!

KEDUA, disebabkan payahnya nak improve, maka escape mechanism diri agar terus boleh tegak berdiri adalah MENIDAKKAN, in denial of kelemahan diri, maka mula mengatakan semua ini salah orang lain terutamanya anak yang tak berdosa itu.

KETIGA, terus hilang kawal diri sampai bila-bila kerana satu kepercayaan baru timbul, anak itu memang perlu dimarah begitu baru tahu nak dengar cakap. Memang anak itu bermasalah!!!

Jangan sayang Ibu, jangan jadi sampai kronik begini. Belajar memaafkan diri dan seterusnya berazam membetulkan kesilapan. Fahamilah sebelum anda bergerak maju, anda perlu mengaku anda tersilap dan memaafkan diri kerana tersilap.

 

“UNFORGIVENESS TO SELF IS LIKE DRINKING A POISON. YOUR SOUL WILL DIE”

 

Imagine your parenting without soul you are like a zombie! STRESSFUL ZOMBIE! 

 

Semoga 3 Idea ini membantu anda untuk dapat mengurangkan stress dalam parenting anda. Malah anda akan jadi lebih seronok dan bahagia dalam mendidik anak-anak.

 

Ada satu lagi point penting yang Ibu nak share mengenai Kurangkan stress dalam parenting ini. Iaitu MENDAPATKAN KEKUATAN DALAMAN DIRI ANDA. Dan untuk share dengan anda perkara ini, Ibu tak boleh sekadar tulis. Ibu perlu tunjukkan dan bawak anda ke dalam diri anda.

Jika anda bersungguh-sungguh untuk mendapatkannya, boleh set appointment SuccessParentCoach bersama Ibu . Hubungi  03- 61439727 untuk kami bantu.

Ibu juga baru melancarkan Ebook Terbaik di bawah harga pasaran.

EBOOK 6 RAHSIA ANAK DIDIK ANAK CEMERLANG, BERJAYA DAN BERJASA.
www.iburose.com/anakcemerlang

 

 

Mendidik Menggunakan Permissive Dan Neglectful Parenting Akan Mendidik ‘Sifat Kehaiwanan’ Anak?

KENAPA KITA TAK ELOK JADI PERMISSIVE atau NEGLECTFUL PARENTS…

Haiwan datang ke dunia ini dengan coding mereka untuk menjadi haiwan itu…contohnya itik tidak pernah confuse menjadi ayam atau kucing…itik tetap menjadi itik dan akan pandai berenang walaupun ia dijaga oleh emak ayam.

Namun, pernah wujud anak-anak manusia yang hilang di hutan dan hidup bersama haiwan lalu beroperasi seperti haiwan juga.
Kerana tiada input dari manusia.

Di dalam diri manusia memang ada bahagian ‘haiwan’ biasa. Contohnya, lapar, maka kita makan, rasa tidak selamat, maka kita akan mencari perlindungan, tergugat, kita lari atau melawan atau freeze, keperluan untuk membiak…dan banyak lagi…

Oleh itu kita lihat, bila anak-anak tidak diberi input, dididik dengan bijak dan sabar, dan nilai-nilai murni ditunjukkan dan dihayati, maka apa yang keluar adalah sifat kehaiwanannya.

Contohnya, Bila anak sudah 4 tahun bergaduh, tidak dileraikan dan ajar bagaimana untuk mengendalikan perasaan masing-masing…dan diberi input dan dididik untuk bertolak-ansur…maka anak itu akan bertindak dengan perasaan paling dominan dalam dirinya semasa itu, iaitu geram dan marah…kemudian apa yang terjadi? Ya, bergaduh sehingga boleh bertumbuk dan sebagainya.

Tak bolehlah semua nak biarkan anak itu memahami sendiri…anak itu perlu tunjuk ajar yang tidak melunturkan harga dan hormati diri merkea.

Baca post Ibu sebelum ini mengenai maksud Permissive dan Neglectful Parenting untuk memahami lebih mendalam.

Kita sambung lagi ya…

3 Jenis Gaya Parenting Penting Untuk Anda Fahami. Supaya Anak Tidak Menjadi ‘Tuan’ Kepada Ibu Bapa

RAMAI IBU BAPA TANPA NIAT SEDANG MENDIDIK ANAK-ANAK MEREKA MENJADI ‘TUAN’ KEPADA MEREKA!!!

Bukan senang untuk Ibu berkongsi pemerhatian Ibu ini. Namun, sebagai seorang yang faham akan Perkembangan Kanak-kanak, Psikologi Manusia dan Self-Actualisation Psychology.

Kenapa Ibu katakan perkara tadi.

Kerana 3 GAYA PARENTING ini yang SELALU SANGAT ibu bapa guna.

 

1- PERMISSIVE PARENTING

Ikut semua kehendak anak-anak kerana terlalu memanjakan. TAKUT anak tak sayang! TAKUT anak merajuk! TAKUT anak rasa tidak dikasih! Takut itu dan ini…ibu bapa seperti tiada tulang belakang dan anak tiada kawalan.
Contoh yang sering kita cakapkan adalah, ” Anakku Sazali”.

Menjadi TUAN yang hanya pandai menyuruh-sarah, Tiada belas kasihan terhadap kesusahan orang lain, kerana dia sendiri tidak pernah berasa susah.

 

2- NEGLECTFUL PARENTING

TIDAK KISAH LANGSUNG! Anak dibiar dan tidak dipantau. Tugas mendidik diberikan kepada orang lain dengan BERLEPAS TANGAN. Anak-anak merasakan tidak dihiraukan dan dikasihi. EMOSI anak terluka…ADAKAH AKU WUJUD DI HATI IBU BAPA KU?

Perkara ini boleh terjadi didalam perhubungan suami isteri. Dimana hanya seorang sahaja yang memikirkan, melaksanakan keibubapaan dan menjalin perhubungan dengan anak-anak. Yang seorang itu sambil lewa, tidak mengendahkan, bila diminta menjaga anak-anak, lebih menumpukan kepada games di dalam handphone, atau aktiviti sendiri contohnya…anak-anak terabai.

TUAN, yang dibentuk…hasil dari perasaan dendam kerana diabaikan. Maka abaikanlah saja tanggung-jawab kepada ibu bapa.

 

3- DOMINANT PARENTING

AKU BETUL, KAMU SALAH! Anak-anak tidak boleh bersuara atau memberi pendapat. Cara ibu/bapa sahaja yang betul. Kesalahan dan kesilapan akan dihukum tanpa soal-siasat dan tidak mengira umur.

Perasaan anak-anak tertekan. Anak hilang keyakinan diri atau menjadi pemberontak. Bila badan sudah besar, menjadi TUAN yang tiada belas kasihan. Kasar cara didikan, KASARlah cara anak itu berinteraksi dengan ibu bapa.

Ya, tidak semua anak-anak akan jadi sebegini. Namun, ramai yang akan menjadi begini.

Yang tidak jadi TUAN kepada ibu bapa mereka, adalah anak-anak yang belajar memaafkan kesilapan ibu bapa dan BERUSAHA mengubat sakit semalam dan MENGUTAMAkan KASIH sejati mereka dan perasaan kesyukuran mereka terhadap pengorbanan besar atau kecil ibu bapa.

Walaupun demikian halnya…bukankah lebih senang kita sebagai ibu bapa yang bertanggung-jawab bereusaha mengelakkan keberangkalian buruk tadi…

Bagaimana…jadilah ibu bapa yang mempraktikan LOVING & FIRM parenting. Nanti kita bincang yang ini pula ya dan kenapa ia melahirkan anak-anak yang berjasa kepada ibu bapa dan dunia.

Beware dan Be Aware Ancaman Pornografi Kepada Anak-anak

Salam Sejahtera Sayang Semua,

Bila mendidik anak-anak, kita tak cari tips, kita cari ilmu, skil keibubapan yang boleh memperbaiki sikap dan cara kita mendidik dan membesarkan anak-anak.

Tips adalah kalau kita nak masak kek atau makanan.

Kenapa? Kerana bila kita tidak faham fundamental, tips tidak akan mendatangkan apa-apa kesan yang baik.

Jangan ambil ringan mencari ilmu dan mendidik diri dalam menjadi ibu atau bapa yang terbaik untuk anak-anak sayang semua.

Kita nak mendidik dan membesarkan seorang individu menjadi insan kamil, takkan cukup dengan tips sahaja. Ilmu sangat penting dan skil juga penting. Dan yang paling penting adalah SIKAP.

Bagaimana tu?

Sikap yang paling mendatangkan menafaat adalah sikap senantiasa mahu upgrade diri.

Bila kita hendak bijak di dalam mendidik dan membina jiwa anak-anak, perlu sangat untuk kita faham bahawa bukan ilmu parenting sahaja yang kita perlu cari. Kita perlu cari juga ilmu yang boleh Upgrade diri kita.

Anak-anak zaman sekarang sangat bijak. Jika ibu bapa hanya berharapkan ilmu yang ada sekarang, akan sampai masanya sayang rasa tercungap nak menangani cabaran yang mendatang.

Satu cabaran yang sedang melanda anak-anak di sekolah sekarang adalah pornografi. Sekecil usia 8 tahun anak-anak ini telah didedahkan kepada video lucah ini oleh kawan-kawan. Fahamilah wahai sayang Ibu semua, ini datangnya dari a big master plan yang mahu menghancurkan anak-anak kita terutamanya yang lelaki.

Be Aware and Beware!

ROTANLAH ANAK SUPAYA MEREKA TAKUT DENGAN KITA DAN TAK JAHAT?????

ROTANLAH ANAK SUPAYA MEREKA TAKUT DENGAN KITA DAN TAK JAHAT?????

Bila kita sayangkan anak bukan bermaksud kita tak boleh marah dan menghukum. Ingat!

Jika kita nak disiplinkan anak juga tidak bermaksud kita perlu merotan atau memukul dengan batang paip atau tali pinggang! INGAT ini juga!

Selalu sangat dikaitkan disiplin dengan merotan dan memukul!

Kasih-sayang pula dikaitkan dengan membiarkan sahaja anak-anak itu melakukan apa yang dia mahu dan dimanjakan.

Betul ke cara berfikir ni?

Stop sekejap!

Dari mana kita dapat kefahaman ini?

Siapa kata kalau sayang tu tak boleh gentik, tegur, hukum?

Siapa juga kata kalau nak disiplin dan jadikan anak baik mendengar kata mesti dirotan, dipukul dengan batang paip, hanger bagai???? dan bangga bila melakukannya?

Siapa kata penjenayah dan mereka yang dalam jail tu, mak ayah mereka tak pernah rotan mereka? Dan mereka tu semua Anak ku Sazali? Macamana kefahaman ini menular dan diizinkan masuk ke minda anda? Jika dah masuklah!

Dari mana kita dapat kefahaman bahawa nak didik anak biar dia TAKUT dengan kita? Baru dia dengar cakap? Dah tu bila dia dah lebih besar dan dah tak takut, macamana?

Rasa-rasanya dia nak dengar cakap anda yang dah lagi kecil dan lemah dari dia? Kes yang sepak terajang mak ayah bila mereka dan tua tu adakah anak-anak yang tak pernah di marah dan dirotan sahaja? Fikir dan fikir betul-betul!

Ni apa kesnya nak kaitkan anak-anak yang menerima kemalangan tragis di Johor itu dengan tidak dirotan?

Sudahkah kajian dilakukan bagaimana mereka dididik oleh ibu bapa mereka?

Mengapa begitu cepat membuat andaian mereka ini tidak dirotan oleh itu tidak takut keluar malam? Jangan cepat membuat andaian sebelum kajian dibuat. Kita tidak tahu hal sebenar!

Ya, Ibu setuju ramai ibu bapa zaman dahulu lebih bijak mendisiplinkan anak-anak. Tapi magic weapon mereka bukan rotan dan batang paip. Faham betul-betul. Ya, mungkin mereka ada merotan tapi tengok yang lain yang mereka lakukan juga.

Cuba duduk diam-diam dan fikir balik, apakah perkara betul yang mak ayah kita buat dahulu yang menyebabkan kita hormat dan sedikit kuatir mengecilkan hati mereka?

Bagi Ibu yang tidak pernah dibesarkan dengan rotan ni…apa yang ketara bagi Ibu adalah kepimpinan mereka. Kebolehan mereka mendisiplinkan anak tanpa mengikut marah hati.

Didikan agama dan nilai-nilai murni yang disemaikan. Contoh teladan yang baik ditunjukkan dan doa ikhlas diucapkan dan senantiasa memantau dan memimpin sehinggakan bila berjauhan di asrama dan luar negeri pun terasa bagaikan tangan ini terpimpin oleh mereka.

Selain itu yang juga sangat besar, mereka berjaya menghidupkan kasih dan hormat yang besar sehinggakan mahu berkorban untuk mereka.

Bila melakukan kesalahan, nasihat diberikan dengan penuh hormat dan kasih-sayang. Degil juga, hukuman diberi dengan penuh kasih sayang tanpa membiarkan kemarahan berlebihan mengawal emosi semasa menghukum. Yang dirasai, adalah kasih-sayang mereka dan tidak mahunya mereka melihat anak-anak mereka terus lemas dalam kealpaan diri.

Ibu bapa ini pula ambil berat sakit demam. Ambil masa untuk membelai anak-anak. Tidaklah asyik kata sibuk tapi belek telefon tidak berhenti! handfon pun tak de masa tu 🙂 . Kalaunak dijadikan alasanlah.

Anak-anak nampak betapa bersusah payahnya mak ayah mencari rezeki, duit tak ada, tapi dicari juga untuk membeli baju raya untuk anak-anak sedang baju sendiri pun tidak berganti bertahun-tahun. Mana tak timbul belas di dalam diri anak-anak.

Kecil-kecil lagi anak-anak dilatih melakukan kerja yang besar. Membanting padi, bercucuk tanam, angkat benda berat yang termampu. Angkut air dari perigi, jaga adik-adik kecil. Bersihkan rumah dan laman dan macam-macam lagi! dari kecil dididik menggalas tanggung-jawab. Mana hati anak tak faham kesusahan mak ayah dan timbul belas kepada mereka.

Nah, semua ini diwujudkan tanpa sebarang sebat terkena di kaki atau di mana-mana bahagian badan ini sehingga berbirat!

Ramai jer sebenar ibu bapa zaman dahulu yang tak merotan anak-anak mereka dan anak-anak mereka berjaya besar dan hormat kepada mereka. Jiwa anak bebas untuk berjaya besar mengharumkan nama mak ayah! Tapi ini tidak dibuat liputan kan? Ini tidak disebarkan! Cubalah fikirkan kenapa?

Janganlah memberi kuasa yang terlebih kepada rotan dan batang paip dan semua yang sewaktu dengannya!

Jangan juga memberi excuse tambahan kepada mereka yang memang suka merotan, memukul dan menempeleng anak ini untuk kepuasan nafsu mereka! Konon takut anak tak jadi manusia. Yang menempeleng, meroton, memukul ikut nafsu tu manusia ke? Nafsu manusia?

Fahamkan betul cara Nabi s.a.w bagi yang Muslim. Anak dah 10 tahun meninggalkan solat dengan sengaja setelah dididik dengan baik, setelah diberi amaran baru diizinkan untuk merotan dan TANPA birat ya! Bukan berbirat!

Yang merotan, menempeleng dan menyepang anak sekecil 2 -3 tahun tu kenapa? dan bangga pulak tu? Ikut sunnah Nabi konon? Buat mencemarkan agama Islam sahaja!

Berhentilah mempromo parenting ganas!!!

Gunalah rotan itu dan hukuman itu dengan wajar, dengan berpada. Marahlah dengan emosi kasih bila perlu untuk membetulkan anak. Tak salah rotan bagi umur yang telah lebih 10 tahun dan kerana kesalahan yang memang berat. Tapi didiklah dari kecil dengan nilai murni, boundaries, akhlak mulia, perkenalkan yang baik dan yang buruk itu apa. Umur 7 tahun, anak dah ada kapsiti mengenal baik dari buruk.

Ibu benar berharap sangat agar kita faham bahawa mendidik anak-anak untuk lebih berkesan adalah dengan Kasih sayang dan ketegsan. Bukan kasih sayang tapi ketegasan.

Bukan TAPI tau, DAN. Kerana kasih-sayang datang dengan ketegasan. Ia datang dengan rules, boundaries, contoh yang boleh diikuti, wawasan, forgiveness, kesabaran, membebaskan kehebatan dan keyakinan anak itu mampu berjaya!

Ibu tinggalkan pesan Ibu ini dengan sebuah kata-kata perbualan Ibu dengan beberapa orang bekas banduan yang Ibu berpeluang berjumpa beberapa tahun lepas. Mereka menangis kepada Ibu dan membuka cerita mereka.

” Ibu kami tersalah langkah dalam hidup. Ibu kami tidak pernah kenal kasih-sayang semasa kami membesar. Tiada siapa yang sayang kami. Kami sering dipukul rotan dan diherdik. Kami benci diri dan benci orang lain…kami tak tahu di dunia ini ada kasih sayang! dan selama hari dulu, itulah yang kami perlukan…kami tercari-cari. Kami perlu kasih-sayang dan tunjuk ajar! ”

Jangan hanya ingat rotan itu menjadikan sesaorang itu manusia. Ia juga boleh menjadikan sesaorang itu ‘haiwan ganas’!

Rotan adalah alat. Jika digunakan dengan betul, maka ia akan membentuk hati dan jiwa.

Digunakan dengan salah, ia akan merantai dan meruntun hati dan jiwa. Dan berjalanlah orang itu dengan luka yang berdarah!
Janganlah menjadikan diri penyebab dunia ini terbakar dengan kebencian dan kemarahan hasil dendam kesumat.

Ibu mendoakan agar kita diberi Allah kebijaksanaan mengenal strategi syaitan dan Iblis yang mahu menghancurkan cucu-cicit Adam a.s. Semoga mata hati kita senantiasa terbuka untuk menerima petunjuk dari Allah.

Dan kita sentiasa ingat anak-anak kita hari ini adalah sumber manusia hari esok. Mereka perlu dididik dengan bijak dan sabar. Oleh itu kita mesti UPGRADE diri kita supaya kita boleh mendidik mereka dengan lebih berkesan. Ini sebuah tanggung-jawab yang besar.

Salam Kasih,
Ibu Rose-Mesejnay Kasih
www.facebook.com/familyguru

Apa Nak Buat Bila Anak Suka Bertanya Itulah..Inilah…..

BILA ANAK SUKA BERTANYA ITULAH INILAH…

Pada usia 3 tahun keatas, anak-anak  suka bertanya. Jangan malas menjawab dan jangan mengeluh menjawab. Inilah masa anak mahukan informasi.

 

Bertanya itu adalah cara anak cuba memahami dunia ini. Jika ibu bapa, para guru dan datuk nenek marah mereka bertanya, maka apa yang terjadi anak-anak itu membesar dengan perasaan ingin tahu yang telah mati atau yang mengarah kepada perkara yang kurang baik.

Layankan sahaja. Jika penat menjawab dan soalan yang sama ditanya berkali-kali, gunakan tektik ini…” Hmmm…tadi mama ada jawab, mama nak tengok sayang ingat lagi tak jawapan mama..” buat ia secara happy dan santai dan bukan secara marah macam ni; ” kan mama dah jawab tadi…asyik tanya-tanya jer, ingatlah bila mama jawab tu.”

Kalau tidak tahu jawapannya, beritahu ‘belum tahu’ lagi bukan ‘tak tahu!’ dan ajak anak itu mencari jawapannya melalui Mr.Google ke atau buku2 ke.

Semasa anak bongsu Ibu berusia 3 tahun, dia bertanya kepada daddynya, “Daddy, ngapa api tu panas?” terdiam si daddy nak jawab tak begitu pasti. Daddynya pun jawab, ” Tak pastilah Fia, nanti daddy cari jawapannya.” Seminggu juga daddynya mencari jawapannya, dan akhirnya berjumpa jawapan sainstifik itu.

Point nya, jawaplah sehabis baik dan seiklas mungkin. Jika tidak tahu, cakap tidak tahu dan ajak cari bersama. Cuba fikirkan apakah kebaikan yang akan terjadi bila kita melayan soalan-soalan anak-anak kita dengan baik? Komen di bawah. 🙂 <3

Anak Dua Tahun Suka Sangat Kata ‘NO!NO!NO!’…….Kenapa yer?

ANAK USIA DUA TAHUN SUKA SANGAT KATA ‘NO,NO,NO!’…KENAPA YER…

 

Pada usia 2 tahun begitu, anak suka sangat mengatakan NO, kenapa ya? Tanya seorang Ibu muda. Sudahlah suka kata NO, tak mahu disuap, dipakaikan baju…semua nak buat sendiri…jika tak beri siap lembikkan badan dan campak barang lagi…pening saya Ibu! sambungnya.

Ibu senyum saja. Mana tak senyum sebab bila tengokkan anaknya yang baru 2 tahun tu mengatakan NO, comel sangat. Dia ingat dia hebat sangatlah tu…sekali kita angkat jer dia, NO tak NO…apa yang dia boleh buatkan 🙂

Tapi, kita perlu sabar…mendidik dengan BIJAK dan SABAR itu sangat perlu…susah sekejap sekarang supaya senang pada masa akan datang.

Tentu ramai yang dah tahu kenapa…namun kita beritahu sekali lagi sebab setiap hari kita ada kawan-kawan baru yang join kita…mungkin mereka belum tahu kenapa…so biar Ibu share sekali lagi.

Usia 1.5-3 tahun ni adalah masa anak nak tegapkan keindividuaan mereka. Dalam English nama fasa ini adalah INDIVIDULISATION. Anak-anak nak beritahu dia ada say dan dia ada hak ke atas dirinya. Dia boleh pilih, dia boleh buat sendiri dan sebagainya.

Jalan terbaik walaupun nampak agak susah, adalah izinkan dia buat sendiri dan pilih sendiri. Ini sebenarnya membentuk KEBERTANGGUNGJAWAPAN dalam English- nya kita sebut OWNERSHIP.

Bila seorang anak itu ada rasa kebertanggungjawapan yang tinggi terhadap dirinya, inilah yang membolehkan dia berjaya bila dia besar nanti. Dia melakukan sesuatu bukan kerana terpaksa tetapi kerana mahu menunaikan tanggungjawab!

Ikuti lebih banyak perkongsian Ibu Rose di www.facebook.com/familyguru