TAHNIAH kepada mereka yang berjaya dalam SPM 2017!

Hari ini keputusan SPM keluar. Para pelajar tentunya berdebar. Ibu bapa pun begitu. Semoga anak anda mendapat keputusan cemerlang.

Satu perkara yang Ibu ingin berpesan, memanglah keputusan SPM itu penting terutama untuk memasuki IPTA atau IPTS. Dalam masa yang sama sebagai ibu bapa perlu ingatkan anak bahawa usaha mereka selepas inilah yang sangat penting untuk kejayaan mereka seterusnya.

Ibu merupakan salah seorang pelajar cemerlang di dalam SPM sebenarnya MCE, zaman tu ada MCE untuk English medium. Dan Ibu terpilih untuk ke England. Namun dik sebabkan kurang faham mengenai perjalanan hidup ini, Ibu kecundang di tahun pertama University. Memang down giler!

Namun, hidup kita adalah kita yang patut kemudikan. Didik anak-anak berjiwa kental agar mereka dapat menangani bukan sahaja kegagalan tetapi kejayaan besar juga.

==============================================

Bagi ibu bapa yang anak-anak mendapat keputusan cemerlang atau seperti yang dihajati – TAHNIAH! RAIKAN!

Bagi yang tidak….apa sahaja keputusannya hari ini, BERSYUKUR dulu dan plan langkah seterusnya dengan bijak. Jalan ke arah kejayaan itu banyak dan luas. Yang penting jelaskan matlamat dan lakukan usaha berterusan.

============================================

Jika anak mendapat keputusan kurang baik. Jangan dibenci, dimarah atau dipulang paku buah keras. Ambil masa ini untuk duduk bersamanya. Dan bila ada peluang keemasan, ajak dia meninjau kembali di mana kesilapan yang telah dilakukan. Selalunya ini mengambil masa beberapa hari barulah anak akan ada keterbukaan untuk meluahkan perasaan.

Jika anda bijak mengendalikan keadaan ini, anda akan dapati hubungan anda dan anak akan menjadi lebih rapat. Ini masa keemasan!

Jika digunakan masa ini untuk marah dan berleter, maka anda akan perlahan-lahan hilang anak anda. Mereka tidak akan berasa selamat dengan anda.

=============================================

Bagaimana pula jika mereka macam tidak kisah?

Itu bukan tidak kisah. Mereka berpura-pura agar mereka nampak cool jer. Fahamlah psikologi orang yang gagal. Ubatnya adalah SABAR, SUPPORT dan hantarkan tenaga kesudian mendengar rintihan mereka.

So, all the best parents!

And all the best students!

Apa Nak Buat Bila Anak Suka Bertanya Itulah..Inilah…..

BILA ANAK SUKA BERTANYA ITULAH INILAH…

Pada usia 3 tahun keatas, anak-anak  suka bertanya. Jangan malas menjawab dan jangan mengeluh menjawab. Inilah masa anak mahukan informasi.

 

Bertanya itu adalah cara anak cuba memahami dunia ini. Jika ibu bapa, para guru dan datuk nenek marah mereka bertanya, maka apa yang terjadi anak-anak itu membesar dengan perasaan ingin tahu yang telah mati atau yang mengarah kepada perkara yang kurang baik.

Layankan sahaja. Jika penat menjawab dan soalan yang sama ditanya berkali-kali, gunakan tektik ini…” Hmmm…tadi mama ada jawab, mama nak tengok sayang ingat lagi tak jawapan mama..” buat ia secara happy dan santai dan bukan secara marah macam ni; ” kan mama dah jawab tadi…asyik tanya-tanya jer, ingatlah bila mama jawab tu.”

Kalau tidak tahu jawapannya, beritahu ‘belum tahu’ lagi bukan ‘tak tahu!’ dan ajak anak itu mencari jawapannya melalui Mr.Google ke atau buku2 ke.

Semasa anak bongsu Ibu berusia 3 tahun, dia bertanya kepada daddynya, “Daddy, ngapa api tu panas?” terdiam si daddy nak jawab tak begitu pasti. Daddynya pun jawab, ” Tak pastilah Fia, nanti daddy cari jawapannya.” Seminggu juga daddynya mencari jawapannya, dan akhirnya berjumpa jawapan sainstifik itu.

Point nya, jawaplah sehabis baik dan seiklas mungkin. Jika tidak tahu, cakap tidak tahu dan ajak cari bersama. Cuba fikirkan apakah kebaikan yang akan terjadi bila kita melayan soalan-soalan anak-anak kita dengan baik? Komen di bawah. 🙂 <3

Anak Dua Tahun Suka Sangat Kata ‘NO!NO!NO!’…….Kenapa yer?

ANAK USIA DUA TAHUN SUKA SANGAT KATA ‘NO,NO,NO!’…KENAPA YER…

 

Pada usia 2 tahun begitu, anak suka sangat mengatakan NO, kenapa ya? Tanya seorang Ibu muda. Sudahlah suka kata NO, tak mahu disuap, dipakaikan baju…semua nak buat sendiri…jika tak beri siap lembikkan badan dan campak barang lagi…pening saya Ibu! sambungnya.

Ibu senyum saja. Mana tak senyum sebab bila tengokkan anaknya yang baru 2 tahun tu mengatakan NO, comel sangat. Dia ingat dia hebat sangatlah tu…sekali kita angkat jer dia, NO tak NO…apa yang dia boleh buatkan 🙂

Tapi, kita perlu sabar…mendidik dengan BIJAK dan SABAR itu sangat perlu…susah sekejap sekarang supaya senang pada masa akan datang.

Tentu ramai yang dah tahu kenapa…namun kita beritahu sekali lagi sebab setiap hari kita ada kawan-kawan baru yang join kita…mungkin mereka belum tahu kenapa…so biar Ibu share sekali lagi.

Usia 1.5-3 tahun ni adalah masa anak nak tegapkan keindividuaan mereka. Dalam English nama fasa ini adalah INDIVIDULISATION. Anak-anak nak beritahu dia ada say dan dia ada hak ke atas dirinya. Dia boleh pilih, dia boleh buat sendiri dan sebagainya.

Jalan terbaik walaupun nampak agak susah, adalah izinkan dia buat sendiri dan pilih sendiri. Ini sebenarnya membentuk KEBERTANGGUNGJAWAPAN dalam English- nya kita sebut OWNERSHIP.

Bila seorang anak itu ada rasa kebertanggungjawapan yang tinggi terhadap dirinya, inilah yang membolehkan dia berjaya bila dia besar nanti. Dia melakukan sesuatu bukan kerana terpaksa tetapi kerana mahu menunaikan tanggungjawab!

Ikuti lebih banyak perkongsian Ibu Rose di www.facebook.com/familyguru