Posts

Good Boys Don’t Cry : Kesan Buruk Berkata Begini Kepada Anak Lelaki

Good Boys Don’t Cry

 

Adakah anda biasa mendengar kata-kata ini?  Bagi anda yang lelaki, Ibu rasa anda biasa mendengarnya terutama semasa kecil.

Sebenarnya ini adalah satu pembohongan.

Good boys or big boys do cry!

Bila anak anda menangis, baik lelaki ataupun perempuan bukanlah bermaksud dia anak yang tidak baik.

Mengapa kita hendak kaitkan baik dengan tidak menangis dan jahat dengan menangis?

 

Good Boys Don't Cry Ibu Rose

Anak itu sedang berkomunikasi

Tangisan hanyalah cara anak mencanangkan ketidakpuasan hatinya.

Anak itu sedang berkomunikasi dengan kita, ibu bapanya.

ANAK ITU SEDANG BERKOMUNIKASI!

Jika dimarah semasa dia sedang berkomunikasi, lama-lama dia akan berhenti berkomunikasi dengan anda.

Adakah itu yang anda mahukan, sayang? Tentu tidakkan.

Bila tiada komunikasi, maka tiadalah pertalian!

Itu lagi satu perkara yang sangat kita khuatiri juga, bukan? Apa bakal terjadi jika kita dan anak-anak kita tiada pertalian kukuh?

Bila anak mengangis begitu kuat atau meraung, kita boleh minta dia kurangkan kadar suaranya.

Kita boleh minta dia berhenti menangis. Namun janganlah kaitkan dengan samada dia baik atau jahat.

Kerana ini amat mengelirukan anak itu.

Bagaimana jika terjadi suatu hari nanti, dia terlihat anda menangis, adakah itu bermaksud anda tidak baik?

Pertama mengapa Ibu tidak menggalakkan anda mengatakan kata-kata begini kerana ianya sesuatu yang amat mengelirukan anak-anak kita.

Bila anda sering mengatakan kata-kata begini, cuba bayangkan suatu hari kita bercerita kepada anak kita tentang seorang yang kita kagumi contohnya Nabi Muhammad s.a.w.

Cerita semasa  baginda kecil, semasa kematian ibu dan datuk baginda dan baginda menangis.

Ini diantara contoh yang boleh mengelirukan anak kecil kita.

Kita kata Nabi s.a.w itu seorang yang baik. Tapi mengapa baginda menangis?

Begitulah yang akan anak itu fikir. Jadi ini boleh menjadikan salah sangka.

Kata-kata seperti  Berulang Akan Menjadi Satu Kepercayaan

Kata-kata seperti Good Boy Don’t Cry bila disebut berkali-kali akan menjadi satu kepercayaan di dalam diri anak-anak kita.

Kesannya ia masuk ke belief system anak itu.

Bila ini terjadi akan ada dua kemungkinan.

Satu, kerana dia perlu menangis dan juga kuat menangis, maka dia mestilah bad boy…itu satu kepercayaan yang mungkin dia akan ambil tanpa kita berniat untuk itu terjadi.

Kedua, sebab mahu pastikan dia good boy, dia pendam rasa sedih atau sakit.

Dia pendam perasaannya. Kerana dia tidak hargai perasaannya, maka lama-lama dia lupa untuk berperasaan.

Jadi bila sudah besar, dia tidak tahu untuk menyatakan sedih dan tidak berani untuk menangis.

Masalahnya, bukan itu sahaja perasaan yang dia tidak mampu zahirkan.

Suka, gembira dan kasih dan sayang pun payah untuk dia rasa dan zahirkan.

3 Cara Tangani Anak Menangis

Oleh itu jika tidak mahu anak menangis melalak contohnya boleh buat begini:-

(1) Tanya dengan ikhlas kepada apa yang menyebabkan dia menangis.

Jika dia tidak tahu, bolehlah beri ‘menu list’ sebab.

Contoh;

“Sayang, apa yang menyebabkan sayang menangis?” Atau .

“Sayang sedih? Sayang marah? Sayang have bad dream?”

(2) Bila sudah tahu, barulah ‘offer’ bantuan.

(3) “Kalau mama peluk okay tak? atau nak mama duduk dekat abang jer?”

Kisah Anak Bongsu Ibu

Semasa anak Ibu yang bongsu tu masih kecil, bila dia letih, demam atau sedih dia akan menangis.

Dan bila Ibu tanya memang dia tidak boleh memberitahu. Jadi Ibu akan katakan kepadanya…

“Fia boleh merengek pada mummy, merengeklah, mummy peluk Fia. Fia tak perlu menangis kuat sebab, I am here and I love you”.

Sekarang ni dia sudah 20 tahun.

Dia bercerita kembali kepada Ibu bahawa ia sangat membantu dia mengendalikan perasaannya pada masa itu, bila Ibu izinkan dia mengeluarkan frustration dengan cara merengek.

Sebenar tidaklah susah sangat kita hendak menenangkan anak-anak kita.

Yang penting kita jangan suka sangat melabelkan anak kita itu dengan nama-nama yang akan menjadi identiti yang tidak membantu dia dan kita langsung.

Contohnya, memanggil anak kita cengen.

Ingat ya, kata-kata kita boleh menjadi doa yang tidak kita sengajai.

Seperti yang Ibu katakan bahawa kesabaran memerlukan skil mengendalikan ‘state’ kita. Dan untuk kita boleh mengendalikan ‘State’ kita, kita perlu skil dan ilmu.

 

Ibu Rose Ebook Didik Anak Cemerlang

Ada 6 Rahsia Utama Mendidik Anak Cemerlang, Berjaya dan Berjasa.

Ibu telah membongkar 6 Rahsia Utama ini di dalam Ebook terbaru Ibu.

Anda boleh dapatkan sekarang.

Anda bukan sahaja mendapat ebook, anda juga mendapat kelas online dimana Ibu Rose mengupas topik-topik di dalam ebook itu.

Selain itu bagi setiap pembelian, Ibu akan mensedekah sebahagian bayaran untuk rumah amal.

Klik link ini untuk tahu lebih detail mengenai ebook terbaharu Ibu Rose : www.iburose.com/anakcemerlang

 

 

6 Cara Mengatasi Anak Mengamuk

 

Ada bebarapa orang bertanya; ‘BAGAIMANA UNTUK MENGATASI/ MENGAWAL ANAK-ANAK YANG BERUSIA 2HINGGA 6 TAHUN YANG SUKA MENGGAMUK’.

Pertama – Jika anak hilang kawalan, anda perlu lebih tenang dan TIDAK hilang kawalan diri anda pula.

Kedua –  Kaji sebab anak itu tantrum atau mengamuk. Jika letih, maka beri dia rehat. Jika dia kecewa, maka tenangkan  emosinya. Anda perlu menunjukkan dengan lebih lagi kasih sayang anda melalui ketenangan dan kesabararan pada ketika ini kerana anak hanya mengamuk bila mereka resah.

 

Ketiga – Jika anak mengamuk dan anda menjerit-jerit suruh dia diam. Maka payah untuk dia diam dan ikut kata-kata anda kerana apa yang berlaku pada ketika itu menunjukkan anda tidak mengawal keadaan dengan baik. Namun, anda boleh naikkan suara anda sedikit, to match suara dia, contohnya, panggil nama dia kuat sikit, katakan nama dia Azim. Tapi BUKAN dengan nada marah. AZIM (suara agak kuat untuk match dengan suara dia). Bila anda mendapat attention dia, kemudian teruskan kata-kata anda dengan perlahan sedikit dari segi nada dan sebutan.

 

Empat – ajak dia menarik nafas dan anda juga menarik nafas dgn tenang dan dalam-dalam. Semasa itu Istigfar dan ajak dia Istigfar. Anak sebesar ini sudah boleh mengikut. Sebut dgn tenang. Sehinggalah dia menjadi reda.

 

Sebelum anak reda, anda kena reda dahulu. Ini bukan masa untuk mahu memberitahu siapa yang lebih berkuasa dan kata-kata siapa yang hendak didengar.

 

Bayangkan begini, jika anda di pejabat dan suatu perkara mengejutkan dan mungkin berbahaya berlaku. Semua orang panik. Semua orang jadi rasa tidak menentu dan hilang-punca. Pada ketika itu, jika ketua di pejabat itu pun sama naik hilang punca dan menjerit-jerit dan mengeluarkan kata-kata tidak baik dan marah-marah dan menyalahkan anda, bagaimana pandangan anda kepada ketua itu? Anda mengharapkan dialah yang boleh memimpin semua untuk boleh tenang dan bertindak bijak. Tapi kepimpinannya menyebabkan keadaan menjadi lagi kecuh dan keruh. Bolehkah anda menghormati kepimpinannya itu?

 

Anak yang mengamuk, adalah seorang yang hilang kawalan. Ibarat dia sedang menghadapi badai dan taufan di dalam emosinya. Dia memerlukan sesaorang yang lebih bijak membawanya keluar dpd keadaan itu dengan selamat. Jika anda ibu bapanya, hilang kawalan sama, maka bertambah teruklah keadaan. Sama seperti ketua di pejabat tadi. Our children need our leadership especially in situation like this. Itu sebabnya marah yang melulu, tengking dan menjerit kepada mereka tidak akan memberi kesan yang positif bagi jangka panjang.Memanglah mereka diam dan NAMPAK seperti dengar cakap anda tetapi… hati dan jiwa mereka tercalar.

 

Jika mereka tidak faham tindakan anda dan pertalian anda dengan mereka tidak rapat maka bila mereka semakin besar mereka tidak lagi menghormati anda, kerana anda tidak menunjukkan kepada mereka anda boleh mengawal keadaan dengan tenang dan tegas, penuh hormat dan kasih sayang dan tidak melukakan emosi dan jiwa mereka.

 

Memang kita geram dengan perangainya pada ketika itu. Tapi ingatlah, anak kita itu tidak dilahir sememangnya degil dan jahat dan suka mengamuk dan akan mengamuk hanya untuk menyakitkan hati ibu dan bapa yang dia sayang. Fikir-fikirkan kembali mengapa pula dia hendak menjadi degil? Adakah hanya kerana dia sememangnya dilahirkan degil dan berperangai seperti hantu? Adakah mereka ini keturunan Adam a.s yang taat dan kasih kepada Allah atau keturunan Iblis yang tidak mahu taat kepada Allah? Jawapan soalan ini memberi anda kesedaran betapa tidak baiknya kita bersangka buruk terhadap anak kita bila mereka lemah pada ketika itu.

 

Jika kita fikir sejenak, memang tidak logik untuk kita memikirkan anak kita ini mengamuk hanya kerana memang itu tabiatnya. Itulah sebabnya, bila kita mengawal diri kita, kita boleh tahu, anak ini mungkin letih, mungkin overwhelm, mungkin rasa tidak dikasihi dsb. Dan semua itu ada ubatnya. ]

Jadi soalan bagaimana hendak mengawal anak-anak yang suka mengamuk, membaling barang atau mengeluarkan perkataan tidak baik;

6 CARA MENGATASI ANAK MENGAMUK

1- tenangkan diri anda dulu – Istigfar.. jangan biar iblis menyemarakan apinya

2- lihat punca mengapa dia mengamuk dsb

3- Tegaskan suara anda untuk mendapat perhatian, kemudian pimpin mereka untuk menjadi lebih tenang dgn suara dan pergerakan anda yang lebih tenang, lembut, perlahan.

4- minta izin untuk pegang/peluk dia. Jangan terus peluk. Umur begini sudah mula faham ‘space’ mereka. Walaupun anda berniat baik, namun, anda perlu berhemah dan jangan terus invade space mereka. You gain more respect by respecting them. Respect is earn not demanded.

 

5- setelah tenang baru beritahu bahawa perangai mengamuk begitu bukanlah cara yang baik utk mendapat perhatian dan pertolongan anda. Jemput mereka untuk memberitahu resah hati mereka dengan baik dan beri mereka masa itu. Puji mereka bila mereka melakukannya. So that they know, that is the right behavior.

6- Avoid power struggle. They know you are in control when you actually show that you can manage situation like this with full of wisdom, love and empowering.

 

Semoga ini akan dapat membantu anda mengendalikan anak-anak berumur 2 hingga 6 tahun yang suka mengamuk.