7 Tips Menangani Anak Suka Bergaduh

Seorang ibu muda PENING kerana ANAK-ANAKnya SUKA BERGADUH. “Tak tahu apa nak buat lagi, Ibu,” keluhnya.

IBU SHARE di sini

7  Tips Menangani Anak Suka Bergaduh

1- Sering luahkan perasaan kasih anda kepada anak-anak dan biar nampak sama rata.

2- Berhenti membanding-bandingkan mereka.

Setiap anak ada keistimewaannya. Apa yang hendak kita nampakkan ialah keistimewaan mereka. Bila mereka merasakan mereka dikasih, mereka akan kurang melakukan perkara yang menjengkelkan. Namun, dalam bab ini juga ada perkara yang perlu kita timbangkan. Jangan pula demi untuk menunjuk sayang, kita membenarkan anak-anak memperkudakan kita. Tegas, tetap tegas, kerana tegas adalah sebahagian dari kasih sayang. Tegas bukan garang!

3- Jika boleh elakkan bertengkar suami isteri di hadapan anak-anak. Mereka pasti akan mengikutnya.

4- Jika mereka sekadar mahu didengari dan mahu mengekpresi diri, berilah telinga anda dan dengar luahan hati mereka. Jika mereka merasakan mereka diberi perhatian, maka kuranglah mereka hendak bertekak.

5- Bila mereka baik dan tidak berkelahi, puji mereka dan katakan anda suka perangai mereka yang seperti itu.

6- Bila anak-anak sedang hangat berkelahi, leraikan dan usap kepala mereka sambil membaca ayat Al-Quran atau doa. Ajak mereka berdoa dan jika perlu pisahkan mereka dahulu sehingga tenaga marah itu susut.

7- Semasa mereka tidur, bisikan ke telinga mereka, bahawa mereka suka bermain dan bersama adik-beradik baik-baik. Jangan pula kata, ‘Jangan kelahi selalu’. Kata kuncinya kelahi- katakan; “ Kamu suka berbaik-baik sesama adik-beradik. Kamu sayang adik-beradik.” Ini adalah programming minda di bawah sedar mereka.

Memang memeningkan kepala bila anak-anak bergaduh. Apa tah lagi jika perlu menjadi referee. Penat betul! Inilah yang sering menjadi kita cepat naik darah dan marah-marah.

Bila kita hendak menyelesaikan masalah, kita perlu kaji dari mana masalah itu timbul. Apakah puncanya.

5 Sebab anak-anak suka bergaduh ;

1- Rasa kurang disayangi. Oleh itu mungkin timbul dengki

2- Sering dibanding-bandingkan dengan sesaorang. Oleh itu dia mungkin ‘ retaliate’ atau memberontak. Lantaran bergaduh dengan orang yang dibanding tadi.

3- Sering menyaksikan pergaduhan. Oleh itu menyangka itulah caranya berinteraksi di dalam keluarga itu.

4- Sekadar mahu mengekpresi perasaannya.

5- Masih belum bijak bergaul dan masih mementingkan diri sendiri. Skil bertolak-ansur ini hanya wujud setelah anak itu masuk 3 tahun. Kerana terawal itu anak masih dalam fasa ‘individuating’.

Namun, ada anak yang cepat berakhir fasa ini, ada anak yang lambat. Ada anak yang sampai tua pun masih mementingkan diri. Kerana semasa fasa, ‘individuating’ ini tidak dikendalikan dengan bijak oleh ibu bapanya atau yang menjaganya.

Walau apapun sebabnya, persoalannya bagaimana hendak membuat mereka kurang bergaduh.

 

Semoga berjaya!

Ikuti lebih banyak perkongsian Ibu Rose di www.facebook.com/familyguru

6 Cara Mengatasi Anak Mengamuk

 

Ada bebarapa orang bertanya; ‘BAGAIMANA UNTUK MENGATASI/ MENGAWAL ANAK-ANAK YANG BERUSIA 2HINGGA 6 TAHUN YANG SUKA MENGGAMUK’.

Pertama – Jika anak hilang kawalan, anda perlu lebih tenang dan TIDAK hilang kawalan diri anda pula.

Kedua –  Kaji sebab anak itu tantrum atau mengamuk. Jika letih, maka beri dia rehat. Jika dia kecewa, maka tenangkan  emosinya. Anda perlu menunjukkan dengan lebih lagi kasih sayang anda melalui ketenangan dan kesabararan pada ketika ini kerana anak hanya mengamuk bila mereka resah.

 

Ketiga – Jika anak mengamuk dan anda menjerit-jerit suruh dia diam. Maka payah untuk dia diam dan ikut kata-kata anda kerana apa yang berlaku pada ketika itu menunjukkan anda tidak mengawal keadaan dengan baik. Namun, anda boleh naikkan suara anda sedikit, to match suara dia, contohnya, panggil nama dia kuat sikit, katakan nama dia Azim. Tapi BUKAN dengan nada marah. AZIM (suara agak kuat untuk match dengan suara dia). Bila anda mendapat attention dia, kemudian teruskan kata-kata anda dengan perlahan sedikit dari segi nada dan sebutan.

 

Empat – ajak dia menarik nafas dan anda juga menarik nafas dgn tenang dan dalam-dalam. Semasa itu Istigfar dan ajak dia Istigfar. Anak sebesar ini sudah boleh mengikut. Sebut dgn tenang. Sehinggalah dia menjadi reda.

 

Sebelum anak reda, anda kena reda dahulu. Ini bukan masa untuk mahu memberitahu siapa yang lebih berkuasa dan kata-kata siapa yang hendak didengar.

 

Bayangkan begini, jika anda di pejabat dan suatu perkara mengejutkan dan mungkin berbahaya berlaku. Semua orang panik. Semua orang jadi rasa tidak menentu dan hilang-punca. Pada ketika itu, jika ketua di pejabat itu pun sama naik hilang punca dan menjerit-jerit dan mengeluarkan kata-kata tidak baik dan marah-marah dan menyalahkan anda, bagaimana pandangan anda kepada ketua itu? Anda mengharapkan dialah yang boleh memimpin semua untuk boleh tenang dan bertindak bijak. Tapi kepimpinannya menyebabkan keadaan menjadi lagi kecuh dan keruh. Bolehkah anda menghormati kepimpinannya itu?

 

Anak yang mengamuk, adalah seorang yang hilang kawalan. Ibarat dia sedang menghadapi badai dan taufan di dalam emosinya. Dia memerlukan sesaorang yang lebih bijak membawanya keluar dpd keadaan itu dengan selamat. Jika anda ibu bapanya, hilang kawalan sama, maka bertambah teruklah keadaan. Sama seperti ketua di pejabat tadi. Our children need our leadership especially in situation like this. Itu sebabnya marah yang melulu, tengking dan menjerit kepada mereka tidak akan memberi kesan yang positif bagi jangka panjang.Memanglah mereka diam dan NAMPAK seperti dengar cakap anda tetapi… hati dan jiwa mereka tercalar.

 

Jika mereka tidak faham tindakan anda dan pertalian anda dengan mereka tidak rapat maka bila mereka semakin besar mereka tidak lagi menghormati anda, kerana anda tidak menunjukkan kepada mereka anda boleh mengawal keadaan dengan tenang dan tegas, penuh hormat dan kasih sayang dan tidak melukakan emosi dan jiwa mereka.

 

Memang kita geram dengan perangainya pada ketika itu. Tapi ingatlah, anak kita itu tidak dilahir sememangnya degil dan jahat dan suka mengamuk dan akan mengamuk hanya untuk menyakitkan hati ibu dan bapa yang dia sayang. Fikir-fikirkan kembali mengapa pula dia hendak menjadi degil? Adakah hanya kerana dia sememangnya dilahirkan degil dan berperangai seperti hantu? Adakah mereka ini keturunan Adam a.s yang taat dan kasih kepada Allah atau keturunan Iblis yang tidak mahu taat kepada Allah? Jawapan soalan ini memberi anda kesedaran betapa tidak baiknya kita bersangka buruk terhadap anak kita bila mereka lemah pada ketika itu.

 

Jika kita fikir sejenak, memang tidak logik untuk kita memikirkan anak kita ini mengamuk hanya kerana memang itu tabiatnya. Itulah sebabnya, bila kita mengawal diri kita, kita boleh tahu, anak ini mungkin letih, mungkin overwhelm, mungkin rasa tidak dikasihi dsb. Dan semua itu ada ubatnya. ]

Jadi soalan bagaimana hendak mengawal anak-anak yang suka mengamuk, membaling barang atau mengeluarkan perkataan tidak baik;

6 CARA MENGATASI ANAK MENGAMUK

1- tenangkan diri anda dulu – Istigfar.. jangan biar iblis menyemarakan apinya

2- lihat punca mengapa dia mengamuk dsb

3- Tegaskan suara anda untuk mendapat perhatian, kemudian pimpin mereka untuk menjadi lebih tenang dgn suara dan pergerakan anda yang lebih tenang, lembut, perlahan.

4- minta izin untuk pegang/peluk dia. Jangan terus peluk. Umur begini sudah mula faham ‘space’ mereka. Walaupun anda berniat baik, namun, anda perlu berhemah dan jangan terus invade space mereka. You gain more respect by respecting them. Respect is earn not demanded.

 

5- setelah tenang baru beritahu bahawa perangai mengamuk begitu bukanlah cara yang baik utk mendapat perhatian dan pertolongan anda. Jemput mereka untuk memberitahu resah hati mereka dengan baik dan beri mereka masa itu. Puji mereka bila mereka melakukannya. So that they know, that is the right behavior.

6- Avoid power struggle. They know you are in control when you actually show that you can manage situation like this with full of wisdom, love and empowering.

 

Semoga ini akan dapat membantu anda mengendalikan anak-anak berumur 2 hingga 6 tahun yang suka mengamuk.

Mengapa Perlu Stres Anak Kurang Pandai Seperti Anak Kawan?

MENGAPA PERLU STRES JIKA ANAK KITA KURANG PANDAI DARI ANAK KAWAN?

Jika sayang stres jika anak sayang kurang pandai dari anak kawan-kawan sayang, tanyalah kepada diri, kenapa sayang perlu stres.

Anak bukan trofi kita. Dia adalah anugerah yang diamanahkan untuk kita menbentuknya dengan bijak dan penuh hormat.

Sikap berjaya yang perlu kita pegang didalam mendidik anak-anak adalah; Setiap anak ada kelebihan dan kelebihan in sangat berkait dengan jalan untuk dia menambah kehebatan di dunia ini.

Didalam menjadi seorang yang hebat di dalam mengindahkan dunia ini, channelnya pelbagai. Ada yang bijak bermain bola, maka dia menjadi hero di dalam bidang itu dan menjadi inspirasi kepada orang lain, contohnya Pele, Beckham, Nakata dan ramai lagi. Jika keistimewaannya dalam bidang memasak, maka kita boleh lihat contoh seperti Jamie Oliver, Chef Wan dan ramai lagi. Jika kehebatannya di dalam ilmiah, Sains dan seperti itu, kita boleh lihat Hawking, Einstein dan ramai lagi….

Pendek kata tidak adil kita mengukur siapa paling pandai jika ukurannya hanyalah satu. Ikan tidak akan nyata pandai jika ukuran kita hanya siapa paling cepat memanjat. Maka tentulah monyet dan segala kaum kerabatnya. Namun, jika ukuran kita termasuk siapa boleh berenang paling cepat, maka itu bolehlah siikan ada peluang untuk menang juga.

Tak perlu stres dan berlawan dengan kawan-kawan yang suka sangat membandingkan anaknya dengan kebolehan anak anda. Just know bahawa anak anda yang mungkin sekarang lambat sikit di dalam bidang yang dibandingkan itu, ada kelebihannya dan berkat keyakinan, kepercayaan dan petunjuk penuh hormat dan kasih-sayang anda kepada anak ini, HE WILL MAKE YOU PROUD and you will feel so honored mengandung dan membesarkannya.

Stop being stress and start being grateful.

Berhenti stres tak menentu dan mulalah BERSYUKUR dan yakin Allah itu MAHA TAHU dan dia memberi yang terbaik kepada setiap hambaNya mengikut kehebatan hambaNya. Ini termasuklah anak-anak yang dilahir ‘istimewa’. Bukan calang-calang ibu bapa yang boleh membesarkan anak itu dengan sempurna.

Love you! <3

Ikuti lebih banyak perkongsian di page Ibu, www.facebook.com/familyguru

Mendidik anak, Tanggungjawab Siapa?

Di dalam membesarkan anak-anak tidak akan tersanggup dan terpikul jika cuma seorang sahaja yang melakukan tugasan harian. Lihat betul-betul tanggung-jawab yang dipikul dan tugasan yang perlu dilaksanakan oleh pasangan masing-masing. JANGAN membuat andaian sahaja. Bahagi tanggungjawab dan bekerjalah sebagai sebuah pasukan.

Kasih-sayang dan hormat-menghormati akan lebih menebal bila kita menghargai pasangan kita.

Jika kita membesar di dalam suasana yang hanya seorang dari pasangan itu yang memikul segala tugasan penting, berhenti meniru dan meneruskan legasi itu. Tanya diri, adakah ini cara yang terbaik untuk zaman ini? Adakah cara ini membahagiakan pasangan saya? Adakah cara ini yang Allah kehendaki dan ditunjukkan oleh Rasulullah (jika kita seorang Muslim)?

Petanda jika pasangan kita terpaksa memikul beban yang besar ialah dia akan sering marah-marah kerana keletihan, Namun, selidik dahululah kerana ramai juga yang marah-marah sebab itulah karekternya. Tak banyak melakukan tanggungjawab pun akan marah-marah dan berlagak seperti BOS. Namun, jika dia nampak sering kelesuan akibat keletihan, maka itu satu petanda dia memikul terlalu banyak tugasan. Mungkin tugasan di pejabat dan mungkin tugasan di rumah. Jika di pejabat, maka berilah dia sokongan moral dan jika di rumah, maka buatlah perbincangan dan lihat apa tugasan yang boleh diambil alih atau di adakan sistem bantuan.

Ramai diantara kita menjadi kurang prihatin dengan pasangan hidup kita kerana kita tidak terfikir dan to a certain extend taking our spouse for granted.

Love our spouse genuinely and start being a more responsible partner to him/her.

Lebih ramai pasangan yang tenang kerana rasa dihormati dan dikasihi, lebih banyak keluarga yang aman damai. Lebih banyak keluarga yang aman damai, lebih berkurangan masalah sosial. Lebih berkurangan masalah sosial, lebih selamat anak-anak dan cucu-cicit kita semua.

Semuanya bermula dari diri kita; kita mampu mengubah dunia dengan kita memastikan kita adalah contoh yang terbaik untuk anak-anak kita dan dunia.

Ibu doakan kesejahteraan sayang semua. <3

Ikuti lebih banyak perkongsian di page Ibu, www.facebook.com/familyguru

Part 2: Peranan ayah dalam mendidik anak usia 2 tahun

Sambung PERANAN AYAH dalam mendidik  ANAK DUA TAHUN…

Pada usia dua tahun atau lebih atau kurang sikit, merupakan masa yang paling mencabar ibu bapa. Seperti yang Ibu selalu katakan sebelum ini. Jika bijak ibu bapa kendalikan perangai anak-anak kecil itu semasa ini, InsyaAllah, akan lebih mudah menguruskan mereka bila sudah remaja nanti.

Tantrum yang sering ditunjukkan anak-anak kecil masa ini adalah cetusan-cetusan perasaan, rasa tidak selesa atau tak puas hati. Kadang-kadang tu, hanya sebab tak pandai makan dengan sudu pun dah boleh menyebabkan mereka mengamuk.

Kenapa?

Sebab pada usia ini dia nak buat macam orang dewasa tapi motor skil belum mahir. Itulah yang menyebabkan dia kecewa. Malah dia ingat dia dah dewasa pun. 🙂

Relaks, jangan cepat nak melenting bila dia jatuhkan sudu ke, apa ke. Kita pun jatuhkan sudu dan buat macam tak pandai makan dengan sudu juga…pasti dia terheran and tantrum terhenti…

Pada usia ini anak-anak hanya ada Attention dia belum ada Intention (niat).

Pada usia ini anak-anak tidak ada niat buat sesuatu kerana sesuatu. Contohnya, dia tidak menangis sebab nak beri ayah-mama pening! Dia tiada niat begitu pun!

Bila kita faham akan perkara ini, maka untuk menghalang anak-anak dari terus mengamuk kerana hendakkan barang atau nak menghalang anak dari pergi ke tempat yang bahaya…wujudkan sesuatu yang akan menarik perhatiannya dengan LEBIH lagi.

——
Mengapa tak elok kita marah terlebih pada mereka bila mereka show tantrum?

Sebab anak-anak kecil ni memang tak faham lagi dan bila kita marah terlebih, yang akan jadi adalah mereka menjadi lebih degil atau takut macam kura2 masukkan kepalanya. Oleh itu bila dia dah usia besar sikit, maka kedegilan yang ketara akan menjadi-jadi atau penakut dan tak confident yang teruk akan melanda anak itu…penat nak tarik dia nak belajar ke, nak buat apa-apa ke.

Jangan risau bila kita layan dengan baik anak itu tetap tantrum…bila dia nak menangis dan tantrum, kita beri dia peluang asal jangan membahayakan diri. Kita boleh duduk dekat dengannya, atau bawa dia ke tempat lain dan basahkan mukanya sambil sebut ” Ayah faham sayang letih…ni ayah dukung and peluk!”

Wahai ayah-ayah semua…gentlemen dan amazingnya anda jika anda bersabar begini…you show a higher level of leadership dan anak itu akan belajar akhlak mu 🙂

Orang akan kata…kita manjakan anak…itu orang yang tak faham mengenai perkembangan kanak-kanak! Kita tak perlu ikut kata-kata mereka. Bayangkan anak tu baru 2 tahun, kecil tu…dah nak ditengking dan dipukul bagai hanya kerana dia menangis kerana letih atau kecewa toys kena rampas ke…sepatutnya, kita bimbing dia macamana nak kendalikan frustration dia dan bukan kita pulak yang frustrated dengan anak kita yang comel tu…

Ibu mendoakan agar sayang semua akan bertambah bijak dan sabar mendidik anak-anak.

Ikuti lebih banyak perkongsian di page Ibu, www.facebook.com/familyguru

 

Apa jadi kepada anak yang sering kena marah

Soalan: Ibu, apa jadi kepada pemikiran anak yang sering dimarah?

JAWAPAN: PEMIKIRAN ANAK YANG TERLALU SERING DIMARAH AKAN BERADA DI DALAM ‘OTAK TAKUT’.

Salam Sejahtera Sayang semua, mari kita berbicara mengenai ‘OTAK TAKUT’ yang Ibu katakan tempuh hari.

‘Otak takut’ adalah nama yang Ibu olah. Oleh itu memang tak kan jumpalah dalam medical term.

Nama saintifiknya ada Reptilian Brain. Iaitu bahagian paling bawah dalam tiga lapisan otak, Triune Brain.

Bahagian ini menjaga KESELAMATAN kita. Maka jika kita rasa terancam, degupan jantung akan menjadi cepat dan kita akan FIGHT atau FLIGHT atau FREEZE.

Anak-anak yang sering dimarah akan banyak beroperasi dari sini. Sayang akan lihat, ada sesetengahnya akan FIGHT…maka jadilah dia PEMBULI…anak yang dibuli di rumah akan membuli di luar. Ianya adalah pesona yang diambil demi untuk coping ketakutan besar di dalam dirinya. Seorang anak yang membuli, bila kita kaunsel, memang nyata dia mempunyai takut yang besar dan disorok melalui pesona kononnya hebat – membuli.

Jika dia FLIGHT, maka dia akan menjauhkan diri. Akan tiada keyakinan diri. Takut bergaul dan selalu ragu dengan apa yang dia mahu lakukan.

Jika dia FREEZE, maka anda akan nampak dia sering takut dan gelabah bila perlu melakukan perkara yang baru. Atau bila berada di dalam keadaan yang baru dan berbeza.

Jangan pandang remeh JARUM SYAITAN marah berlebihan ini. Ia memang digunakan untuk menghancurkan manusia.

Ibu ingin berpesan dan maafkan Ibu jika pesan Ibu ini tajam sedikit bunyinya.

“Bagi mereka yang bangga sangat memarahi anak-anak kecil yang kudus itu berlebih-lebihan, ingatlah bahawa itu bukan cara Rasulullah s.a.w dalam mendidik anak-anak. Ia bukan sesuatu yang patut dibanggakan.

Jika melakukannya tanpa sengaja kerana belum boleh mengawal diri, maka itu tidaklah mengapa. Asalkan terus berusaha memperbaiki diri.”

Ibu mendoakan agar kita terjauh dari sikap marah-marah yang berlebihan ini dan berusaha memperbaiki diri.

Kita layak menjadi TENANG dan SABAR.

Love You!

Ikuti lebih banyak perkongsian di page Ibu, www.facebook.com/familyguru

Tips hantar anak pergi ke sekolah buat kali pertama!

 

Awal tahun 2017 ini, pasti ramai ibu bapa yang pertama kali hantar anak pergi sekolah!

Alam persekolahan merupakan Alam Membentuk Karekter jaya anak-anak kita. Kini mereka perlu melalui hidup mereka tanpa kita di sebelah.

Ada anak-anak yang mudah independent. Bagus! Ada yang payah sikit. Sabar! Ada yang sangat susah nak lepaskan kita. Sabar dan mesti ada strategi!

=================================

Ibu nak share tips hantar anak ke sekolah kali pertama.

Satu kunci yang boleh diambil yang akan memberi shift yang banyak terhadap kes 2 dan 3 adalah perkenalkan mereka dengan kawan-kawan dan terutamannya guru mereka.

Untuk sehari dua atau jika sekolah beri dan anda ada masa, ambillah seminggu untuk menemaninya. Apa yang anak itu perlu adalah rasa selamat. Supaya anda dapat elakkan dia dari merasakan separation anxiety.

Dan setiap malam programkan ke minda bawah sedarnya agar dia jadi berani, mudah berkawan, enjoy school and independent dari anda.

Dan KUNCI PALING BESAR….ready nak tahu?

======================================

Anda kena bersedia melepaskan dia sepenuhnya!

Jika anda masih lagi memegang tali emosi itu…dia akan rasa dan dia akan pegang sama!

Let go and let God! Bersedia melepaskan agar Allah mengizinkan orang lain menjaga dia sama ia itu para gurunya.

Dan dia untuk boleh hidup untuk beberapa jam itu tanpa risau anda 🙂

Semoga Allah memudahkan anda!

Ikuti lebih banyak perkongsian di page Ibu, www.facebook.com/familyguru

Apa sebab anak pertama cemburu kehadiran adik baru

 

KENAPA ANAK PERTAMA JELES BERLEBIHAN KEPADA ADIK BARU?

Pernah hadapi situasi bila dapat anak baru, anak pertama atau yang lebih tua cemburu kehadiran adik baru.

Jeles adalah perasaan dan ia datang dari hati yang kurang tenteram.

Kenapa tak tenteram?

Sebab anak tak pasti dia dikasihi tak? Dia cukup tak untuk ibu bapanya? Dia okay tak?

Bagaimana perasaan ini wujud?

Ia wujud kerana banyak sebab diantaranya:-

1) Layanan yang berubah dan tidak ada persediaan dari segi memberitahu bagaimana keadaannya bila ada adik. Walaupun adik tu dah besar, selagi akarnya tidak dicabut, pokok jeles itu akan tumbuh terus-menerus dan jika dibajakan dengan perbandingan, apa lagi, lagi subur jadinya.

2) Perhatian sudah beralih kepada adik. Jadi dia tu bagaimana?
Salah seorang dpd mama atau papa kenalah beri lebih sikit perhatian kpd si abang atau kakak tu…dan setiap kali melayan, ingatkan betapa dia penting dan layan tak sama sebab dia dah besar, tak perlu layan macam adik tapi perhatian tetap diberi dgn cara lain.
Sebab ada anak yang bila dapat adik, mula nak jadi baby balik, menyusu balik, nak pakai lamping semula.

3) Dia rasa kurang dari orang yang dia jeles itu. Oleh itu check balik, apa yang menyebabkan dia rasa kurang. Kakak lebih cantik ke dan orang asyik puji kakak, and vice-versa. Atau dia lebih selalu dimarah ke kerana dia lebih aktif.

Ikuti lebih banyak perkongsian Ibu Rose di www.facebook.com/familyguru